Senin, 31 Agustus 2015

Artis Kucing

Rabu, 16 Januari 2013 01:47

Artis Kucing

Karna banyak kabisaan itulah maka minggu tadi Palui dikiyau Pambakal, dibawai bamusyawarah wan tatuha lainnya gasan manyusun rancana mancari dana untuk mambangun balai PKK di kampungnya. Imbah disepakati maadaakan partunjukan sandiwara wan ballulucuan, Palui wan kakawalannya dapat tugas malaksanaakannya.

Palui sibuk baulah kisahnya, lalu maatur siapa nang cagar main, kaya itu jua siapa-siapa nang tukang ulah panggung, parlangakapan wan sakaligus manjual karcisnya.

Imbah dua talu hari balatih maka ditatapakan ai tanggal mainnya. Kabujuran pamainnya kakawalan Palui jua, samunyaan harat pandir, suaranya lantang.

Imbah acara pambukaan lalu langsung partujukan sandiwara, ruang rumah kaluarga yang pada mulanya rukun, ruhui rahayu tapi ahirnya saling mancurigai lalu tajadilah partangkaran laki bini, Palui sebagai suami wan Imah sebagai bininya.

Bahual muntung, saling manuduh, lalu kada lawas imbah partangkaran itu maluncatkan kucing bini ka atas panggung lalu disusul ulih kucing laki, lalu saling basasahan di atas panggung wadah Palui main.

Naaahhh......lihat kucing itu, biarpun inya binatang tapi inya bisa bamasraan, basasayangan ujar Palui manunjuk kakucing nang ngegong..... ngeong....... bararayuan.

Mustinya manusia kaya kita ini labih pintar dari kucing ujarnya pulang.

Halaman123
Editor: M Fadli Setia Rahman
KOMENTAR
TRIBUNnews.com © 2015 About Us Help
Atas