Senin, 22 Desember 2014
Banjarmasin Post

MK Janji Lebih Mawas Diri

Kamis, 3 Oktober 2013 10:19 WITA

MK Janji Lebih Mawas Diri
KOMPAS IMAGES / RODERICK ADRIAN MOZES
Sejumlah ruangan di Mahkamah Konstitusi (MK) Jalan Medan Merdeka Barat, disegel oleh KPK, Jakarta Rabu (2/10/2013). KPK telah melakukan operasi tangkap tangan dan menangkap Ketua MK, Akil Mochtar. 

BANJARMASINPOST.CO.ID, JAKARTA -  Meski pimpinan tertinggi Mahkamah Konstitusi (MK), yaitu Akil Mochtar ditangkap Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), proses persidangan dan penyelesaian perkara di MK akan berjalan seperti biasa. Ke depan, jajaran pimpinan MK berjanji akan lebih mawas diri dan lebih hati-hati.

"Hari pelaksanaan persidangan yang sudah dijadwalkan pun tidak akan diubah, cuma waktunya mungkin diatur kembali. Yang pasti kami lebih mawas diri dan lebih hati-hati," kata Wakil Ketua MK Hamdan Zoelva di Gedung MK, Jakarta, Kamis (3/10/2013) dini hari.

Zoelva menegaskan, MK memiliki kode etik. Dan selama masih berpegang teguh pada kode etik, dia yakin semua hakim MK akan bisa melaksanakan tugas sesuai koridor yang ada. Terkait penangkapan Akil, dia beserta para hakim MK mengaku sangat prihatin, terkejut, dan sama sekali tidak menduga.

"(Selama ini) kami selalu menjaga kewibawaan lembaga ini, sehingga menjadi lembaga yang terpercaya dalam masyarakat," ujar Zoelva. Dalam kesempatan tersebut, hadir pula para hakim konstitusi seperti Patrialis Akbar, Maria Farida, dan Arief Hidayat, serta Sekjen MK Janedri M Gaffar.

KPK menangkap Akil di kediamannya di Kompleks Widya Chandra, Rabu (2/10/2013), sekitar pukul 21.00 WIB. Di rumah tersebut, KPK juga mengamankan anggota DPR berinisial CHN serta pengusaha berinisial CN.

Tak lama setelahnya, KPK menangkap calon kepala daerah berinisial HB dan seseorang lain berinisial DH di sebuah hotel di Jakarta Pusat. Adapun HB diduga sebagai Hambit Bintih (HB) yang merupakan calon bupati Gunung Mas 2013-2018.

Diduga, keempat orang ini terlibat transaksi serah terima uang berkaitan dengan sengketa pemilihan kepala daerah (pilkada). Sebagai barang bukti, penyidik KPK menyita sejumlah dollar Singapura yang nilainya sekitar Rp 2 miliar hingga Rp 3 miliar.

Editor: Edinayanti
Sumber: Kompas.com

TRIBUNnews.com © 2014

About Us

Help

Atas