Pemakai Narkoba itu Sakit Kumat-kumatan, Jangan Disembunyikan

Ajakan tersebut disampaikan Anang karena sesuai hukum, korban penyalahguna narkoba adalah direhabilitasi dan bukan dihukum penjara.

Pemakai Narkoba itu Sakit Kumat-kumatan, Jangan Disembunyikan
tribunkalteng.com/tribunnews.com
Kepala BNN, Komjen Anang Iskandar 

BANJARMASINPOST.CO.ID, JAKARTA - Kepala Badan Narkotika Nasional (BNN) Komisaris Jenderal Anang Iskandar mengajak kepada masyarakat khususnya keluarga tidak menyembunyikan apabila ada anggota keluarga yang terlibat penyalahgunaan narkotika dan obat-obat terlarang (narkoba).

Ajakan tersebut disampaikan Anang karena sesuai hukum, korban penyalahguna narkoba adalah direhabilitasi dan bukan dihukum penjara.

"Begitu anaknya kena, dia malah diumpetin. Dianggap anak nakal. Ini pandangan masyarakat padahal penyalahgunaan narkoba itu sakit. Sakit kumat-kumatan. Ini perlu direhabilitasi. Undang-undangnya jelas," ujar Anang dalam diskusi bertajuk 'Indonesia Darurat Narkoba' di Warung Daun, Cikini, Jakarta, Sabtu (16/5/2015).

Anang menjelaskan korban penyalahgunaan narkoba semakin banyak lantaran selama ini tidak direhabilitasi namun justru dipenjara. Akibatnya pengguna bukannya menurun karena mereka tetap membutuhkan barang haram tersebut.

"Secara empiris selama ini pengguna narkoba dapat hadiah penjara. Ini menyebabkan Indonesia jadi darurat narkoba karena demand-nya naik terus," ujar Anang.

 
 
 
Editor: Didik Trio
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help