Kotak Hitam AirAsia QZ8501 Dibuka: Inilah yang Terjadi Sebelum Pesawat Jatuh

Pesawat AirAsia QZ8501 yang jatuh di perairan dekat Pangkalan Bun, Kalimantan Tengah pada 28 Desember 2014, ternyata mengalami empat kali gangguan

Kotak Hitam AirAsia QZ8501 Dibuka: Inilah yang Terjadi Sebelum Pesawat Jatuh
kompas.com
Konferensi pers Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) mengenai hasil innvestigasi penyebab kecelakaan AirAsia QZ8501 di Kantor KNKT, Jakarta Pusat, Selasa (1/12/2015). 

BANJARMASINPOST.CO.ID, JAKARTA - Pesawat AirAsia QZ8501 yang jatuh di perairan dekat Pangkalan Bun, Kalimantan Tengah pada 28 Desember 2014, ternyata mengalami empat kali gangguan sebelum mengalami kecelakaan.

Hal tersebut diketahui melalui investigasi Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT).

Ketua Sub Komite Kecelakaan Pesawat Udara KNKT Kapten Nurcahyo mengatakan bahwa gangguan pertama kali muncul pada pukul 06.01, pada ketinggian 32.000 kaki.

Gangguan terjadi pada sistem Rudder Travel Limiter (RTL). Gangguan ini mengaktifkan Electronic Centralized Aircraft Monitoring (ECAM).

Menurut Nurcahyo, pilot kemudian melakukan sesuai dengan prosedur ECAM, dan penerbangan pesawat masih berlanjut secara normal.

Selanjutnya, gangguan kedua muncul pada pukul 06.09, sehingga pilot melakukan tindakan sesuai prosedur yang sama.

Kemudian, gangguan pada bagian yang sama terjadi kembali 4 menit setelah gangguan kedua. Saat itu pilot kembali melakukan prosedur sesuai ECAM.

 Hasil investigasi ini akan menguak sejumlah pertanyaan terkait penyebab kecelakaan pesawat yang bertolak dari Surabaya menuju Singapura itu.

Investigasi kecelakaan pesawat ini didasarkan pada analisis perekam data penerbangan atau flight data recorder (FDR) dan perekam suara kokpit atau cockpit voice recorder (CVR) yang ditemukan Serda Rajab Suharno, salah satu personel Badan SAR Nasional (Basarnas) pada 12 Januari 2015 lalu.

Analisis data itu memang membutuhkan waktu sekitar 12 bulan.

Namun, 2 menit setelahnya masalah pada bagian yang sama kembali timbul. Meski demikian, pada gangguan keempat tersebut, menurut Ketua KNKT Soerjanto Tjahjono, pilot mengubah tindakan yang tidak sesuai prosedur ECAM.

Masalah yang terjadi ternyata berbeda pada 3 gangguan sebelumnya.

Soerjanto mengatakan, gangguan keempat tersebut pernah terjadi sebelumnya pada 25 Desember 2014 di Bandara Juanda. Saat itu, Circuit Breaker (CB) pada Flight Augmentation Computer (FAC) direset.

"Bahwa yang dimaksud gangguan pada RTL itu sebetulnya tidak ada masalah. Tapi Kapten ternyata pernah mengalami hal serupa pada 25 Desember 2014, saat itu dia melihat teknisi sudah melakukan reset waktu di Surabaya," kata Sorjanto.

Setelah gangguan keempat terjadi, auto-pilot dan auto-thrust tidak aktif, sistem kendali fly by wire pesawat berganti dari Normal Law ke Alternate Law. Pengendalian pesawat kemudian masuk dalam kondisi yang disebut sebagai upset condition dan stall.

Editor: Ernawati
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved