Inilah yang Terjadi pada Tubuh Akibat Gula Darah Tinggi

Memeriksa kadar gula darah secara rutin merupakan hal yang wajib dilakukan jika Anda memiliki riwayat diabetes dalam keluarga,

Inilah yang Terjadi pada Tubuh Akibat Gula Darah Tinggi
Daily Mail
ilustrasi 

BANJARMASINPOST.CO.ID - Memeriksa kadar gula darah secara rutin merupakan hal yang wajib dilakukan jika Anda memiliki riwayat diabetes dalam keluarga, kegemukan, berusia di atas 30 tahun, atau memiliki pola makan buruk.

Kadar gula darah yang tinggi atau hiperglikemi merupakan kondisi yang lama-kelamaan akan merusak organ-organ tubuh.

Hiperglikemi terjadi ketika tubuh kekurangan insulin (hormon yang dikeluarkan pankreas) atau insulin tidak bekerja, maka gula darah tak dapat masuk ke dalam sel untuk dipakai sebagai energi. Akibatnya, gula darah akan menumpuk di peredaran darah.

Dampak dari kadar gula darah yang terus-menerus tinggi tidak bisa diabaikan.

- Dehidrasi
Salah satu tanda gula darah tinggi adalah sering buang air kecil.

Timbunan gula di dalam darah akan memicu pengeluaran urine karena tubuh berusaha membersihkan gula.

Ketika ginjal kehilangan glukoa melalui urine, sejumlah besar air pun akan hilang sehingga memicu dehidrasi.

Dehidrasi biasanya terjadi karena frekuensi buang air kecil sangat tinggi, tapi tidak dibarengi asupan cairan cukup. Orang yang mengalami dehidrasi akan merasakan lemah, sakit kepala, demam, serta berhalusinasi.

- Kerusakan organ
Lama-kelamaan kadar glukosa yang tinggi dalam darah akan merusak saraf dan pembuluh darah kecil di mata, ginjal, dan jantung.

Orang yang memiliki diabetes yang tidak terkontrol akan mengalami komplikasi berupa penglihatan kabur, rasa kebas di kaki, gagal ginjal, hingga serangan jantung dan stroke.

- Koma diabetes
Ketika seseorang dengan diabetes mengalami dehidrasi berat dan tidak mendapat cairan pengganti, ia akan mengalami komplikasi yang mengancam nyawa berupa koma diabetes.

Kondisi ini sering terjadi pada orang yang kadar gula darahnya lebih dari 600 mg/dL.

Editor: Ernawati
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved