Home »

Bisnis

» Makro

Rupiah Diprediksi Menguat Mulai Awal Maret

Rupiah masih dapat bertahan menghadapi dollar AS dengan dukungan data ekonomi dari dalam negeri.

Rupiah Diprediksi Menguat Mulai Awal Maret
net
Ilustrasi 

BANJARMASINPOST.CO.ID, JAKARTA - Rupiah masih dapat bertahan menghadapi dollar AS dengan dukungan data ekonomi dari dalam negeri.

Di Pasar Spot, Senin (29/2) nilai tukar rupiah di hadapan dollar AS menguat tipis 0,05 persen ke level Rp 13.375 dibanding sehari sebelumnya. Sementara di kurs tengah Bank Indonesia, rupiah cenderung sideways dengan penguatan 0,003 persen ke level Rp 13.395.

Andri Hardianto, Analis PT Asia Tradepoint Futures mengatakan, pergerakan rupiah yang menguat tipis lantaran pasar masih menunggu data inflasi dalam negeri yang dirilis Selasa (1/3).

Penguatan rupiah juga mendapat dukungan dari optimisme terhadap paket kebijakan ekonomi pemerintah jilid 11 yang akan dirilis pekan depan.

"Pelaku pasar percaya paket kebijakan tersebut akan pro kepada dunia bisnis," katanya.

Andri menduga, pergerakan rupiah pekan ini akan cenderung stabil. Apalagi, rupiah mendapat support dari tingginya angka capital inflow di bursa saham dalam negeri. Net buy asing hingga akhir pekan lalu mencapai Rp 1,53 juta triliun.

"Diharapkan capital inflow pekan ini masih meningkat," imbuh Andri.

Dengan demikian pergerakan rupiah di depan dollar AS akan tetap solid. Rabu (1/3), Andri menduga rupiah masih akan melanjutkan penguatan.

Editor: Edinayanti
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help