Sebelum Diselamatkan KBRI Damaskus, TKI Ini 3 Tahun Hidup Dalam Kepungan ISIS

Sri Rahayu datang dari Sumbawa, NTB ke Suriah pada 2 Februari 2011 lewat agen tenaga kerja PT Binhasan Maju Sejahtera dan agen Sana asal Suriah.

Sebelum Diselamatkan KBRI Damaskus, TKI Ini 3 Tahun Hidup Dalam Kepungan ISIS
KBRI Damaskus/BBC
Sri Rahayu, TKW asal Sumbawa ini pernah tinggal kurang lebih selama tiga tahun di kota Raqqa, Suriah yang dikuasai ISIS sebelum dievakuasi awal tahun ini. 

BANJARMASINPOST.CO.ID, DAMASKUS - Sri Rahayu datang dari Sumbawa, NTB ke Suriah pada 2 Februari 2011 lewat agen tenaga kerja PT Binhasan Maju Sejahtera dan agen Sana asal Suriah.

Sri kemudian diperkerjakan sebagai asisten rumah tangga selama 2,5 tahun di Kota Aleppo.

Selang 2,5 tahun berlalu, Sri tidak dipulangkan, tetapi malah "dijual" kembali oleh agen Sana ke majikan baru bernama Abdul Azim al-Ujaeli di Kota Raqqa.

Agen tenaga kerja asal Suriah itu, menurut diplomat Indonesia di Suriah, membohongi Sri dengan mengatakan KBRI di Damaskus tutup dan tak ada penerbangan ke Indonesia.

Saat itu, Kota Raqqa masih dikuasai Tentara Pembebasan Suriah (FSA). Namun, pada akhir 2013, Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS) merebut Raqqa dan mengklaim kota tersebut sebagai “ibu kota" mereka.

Selama dua tahun bekerja di Raqqa, Sri Rahayu digaji dengan baik oleh majikannya, Abdul Azim al-Ujaeli, yang dulu berprofesi sebagai insinyur.

Sri Rahayu bertugas untuk merawat majikannya yang sudah tua dan tinggal seorang diri, sementara anak-anak majikannya sudah keluar dari Raqqa.

Majikan Sri Rahayu bukan simpatisan ISIS, tetapi penduduk asli Raqqa yang terjebak di kota itu karena usia senja.

Selama tinggal dan bekerja di Kota Raqqa, Sri Rahayu menyaksikan secara langsung ISIS memasuki kota tersebut. Dia mengaku mendengar orang-orang berlarian sambil berteriak ketakutan saat ISIS menguasai kota dan merebut gudang senjata milik Batalyon 17 AD Suriah.

Sejak saat itu, ISIS menguasai kota dan bendera hitam menjadi pemandangan lazim di Kota Raqqa.

Halaman
123
Editor: Edinayanti
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved