Mengapa Anda Harus Batasi Daging, Mentega dll? Ini Jawabannya

Meski beberapa jenis asam lemak jenuh menyehatkan, tetapi mengonsumsi terlalu banyak lemak jenis ini bisa meningkatkan risiko penyakit kronis

Mengapa Anda Harus Batasi Daging, Mentega dll? Ini Jawabannya
kontan.co.id
Ilustrasi daging di super market. 

BANJARMASINPOST.CO.ID - Jika Anda ingin menjaga kesehatan jantung dan pembuluh darah, sebaiknya kurangi makanan yang mengandung lemak jenuh. Lemak jenuh merupakan jenis asam lemak yang ditemukan pada produk susu tinggi lemak, daging, mentega, dan masih banyak lagi.

Meski beberapa jenis asam lemak jenuh menyehatkan, tetapi mengonsumsi terlalu banyak lemak jenis ini bisa meningkatkan risiko penyakit kronis karena dapat membuat kadar Kolesterol jahat naik.

Kadar Kolesterol yang terlalu tinggi menyebabkan penumpukan plak. Lama-kelamaan, plak akan menyumbat pembuluh darah. Kondisi itu bisa berakibat fatal karena memicu serangan jantung atau stroke.

Fitday.com melansir, Asosiasi Jantung Amerika merekomendasikan membatasi lemak jenuh dari makanan tidak lebih 7% dari total kalori harian. Jika asupan kalori kita sekitar 2.000 ini berarti kita seharusnya mengonsumsi lemak jenuh kurang dari 16 gram. Namun, jika Anda sudah memiliki kadar Kolesterol tinggi, batasi lemak jenuh sekitar 5%-6% atau 11-13 gram dalam sehari.

Kandungan kalori dalam lemak jenuh sangat tinggi. Jika setiap gram karbohidrat dan protein mengandung 4 kalori, maka lemak (termasuk lemak jenuh) mengandung 9 kalori setiap gramnya.

Oleh karenanya, mengonsumsi makanan yang mengandung lemak jenuh bisa meningkatkan kalori ekstra dalam tubuh. Mengonsumsi kelebihan 250 kalori setiap hari bisa membuat berat badan naik 0,5 kilogram dalam seminggu.

Editor: Didik Trio
Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved