Terdeteksi 43 Hotspot di Kalimantan

"Dari 288 hotspot tersebut 245 hotspot di Sumatera dan 43 hotspot di Kalimantan. Sebagian besar hotspot tersebut disengaja atau dibakar," kata Sutopo.

Terdeteksi 43 Hotspot di Kalimantan
banjarmasinpost.co.id/risman
Kebakaran lahan di kawasan Gambut, Kabupaten Banjar, Kalimantan Selatan, menyebabkan kabut asap. 

BANJARMASINPOST.CO.ID, JAKARTA - Kepala Pusat Data Informasi dan Humas Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Sutopo Purwo Nugroho, mengatakan, Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (LAPAN) memantau terjadinya peningkatan jumlah titik panas (hotspot) kebakaran hutan dan lahan.

Titik panas itu terpantau melalui satelit Modis yang menggunakan sensor Terra Aqua dari NASA.

Berdasarkan pantauan, terdeteksi ada 288 titik api dengan tingkat kepercayaan sedang, yakni 30 - 79 persen dan tinggi lebih dari 80 persen pada Minggu, (3/7/2016), pukul 06.00 WIB.

"Dari 288 hotspot tersebut 245 hotspot di Sumatera dan 43 hotspot di Kalimantan. Sebagian besar hotspot tersebut disengaja atau dibakar," kata Sutopo melalui keterangan tertulis, Minggu (3/7/2016).

Dia mengatakan, pada tingkat kepercayaan sedang, atau lebih dari 30 persen, di Sumatera terdapat 245 hotspot tersebar di sejumlah wilayah.

"Di Aceh 29, Sumatera Utara 112, Sumbar 47, Riau 26, Bengkulu 15, Jambi 10, Lampung 2, dan Sumsel 4. Di Riau hotspot terdapat di Kampar 1, Pelalawan 2, Rohil 8, Dumai 1, Kuansing 1 dan Inhu 1," kata Sutopo.

Mengantisipasi meluasnya titik api, Satgas Terpadu Siaga Karhutla di Riau terus berupaya melakukan pemadaman. BNPB, kata Sutopo, menempatkan 2 helikopter water bombing jenis MI-8 dan MI-171, serta 2 pesawat Air Tractor water bombing.

"Setiap hari heli dan pesawat tersebut memadamkan api dari udara," tutur dia.

Selain itu, satgas darat dari TNI, Polri, Manggala Agni, Damkar, BPBD, Masyarakat Peduli Api dan karyawan perusahaan memadamkan api dari darat.

Sutopo mengatakan, berdasarkan Indeks Standar Pencemaran Udara, di wilayah Lido, Kabupaten Rokan Hilir, sudah mencapai level sedang hingga tidak sehat. Kepulan asap banyak ditemukan di Kecamatan Pasir Limau Kapas, Kabupaten Rokan Hilir.

Halaman
12
Editor: Siti Hamsiah
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved