Miris, Laut Indonesia Masih Dipenuhi Sampah Plastik

Indonesia adalah negara dengan kekayaan alam yang luar biasa. Baik di darat maupun di laut,

Miris, Laut Indonesia Masih Dipenuhi Sampah Plastik
KOMPAS.COM/TIGOR MUNTHE
Pantai Pasir Putih Parbaba di Desa Huta Bolon, Kecamatan Pangururan, Kabupaten Samosir, Sumatera Utara. Pantai ini terlihat masih jorok dengan sampah plastik. 

BANJARMASINPOST.CO.ID - Indonesia adalah negara dengan kekayaan alam yang luar biasa. Baik di darat maupun di laut, Indonesia merupakan gudang spesies hewan dan tumbuhan. Perairan Indonesia bahkan termasuk sebagai Coral Triangle (segitiga terumbu karang), pusat dari biodiversitas laut dunia.

Sayangnya tak semua orang peduli akan keberlangsungan hayati laut ini. Masih banyak sampah yang ditemui di perairan Indonesia.

"Banyak plastik, kemudian botol air mineral, botol bir," ungkap Evi Nurul Ihsan, Monitoring and Surveilance Officer Sumber Daya Laut dari WWF Indonesia yang ditemui KompasTravel saat acara Ekspedisi Saireri WWF Indonesia di Papua, beberapa waktu yang lalu.

Selain sampah plastik, jenis sampah rumah tangga menurut Evi juga banyak dijumpai saat menyelam di laut. "Bungkus mi instan, deterjen, sabun cair itu banyak sekali. Pakaian juga banyak, kadang ada bikini, celana dalam, dan karung," kata Evi.

Selama menyelam dan mengambil data hayati bawah laut, Evi mengatakan jika wilayah perairan barat Indonesia cukup memprihatinkan."Sebenarnya banyak faktor yang merusak kondisi perairan, misalnya daerah yang makin banyak dilewati perahu motor, limbah oli yang tumpah juga berkontribusi merusak kondisi perairan," jelasnya.

Padahal terumbu karang, menurut Evi, sejatinya butuh lingkungan perairan yang bersih dan cahaya yang cukup untuk dapat tumbuh.

"Kalau wilayah timur ancaman terjadi lebih ke destruktif fisik, seperti menangkap ikan dengan bom. Bahkan di beberapa lokasi wisata kelas dunia juga masih banyak penangkapan ikan dengan cara yang tak ramah lingkungan," tutur Evi.

Pengelolaan sampah, khususnya di daerah wisata memang masih menjadi persoalan sampai sekarang. Oleh karena itu, sebagai wisatawan akan sangat baik jika ikut menanggulangi masalah sampah.

Untuk menjaga kebersihan laut lakukan hal-hal berikut:

- hindari kemasan sachet,

- kurangi konsumsi camilan dari kemasan plastik

- hindari peralatan makan sekali pakai

- jangan gunakan plastik kresek

- jika terpaksa "menyampah", simpanlah sampah untuk dibuang di tempat sampah

- gunakan kantung kain sebagai pengganti plastik kresek

- hindari pengunaan kertas minyak pembungkus makanan

Editor: Edinayanti
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help