Hiii, Penyakit Kencing Tikus Banyak Diderita Warga Jakarta Barat

-Kepala Bidang Pengendalian Masalah Kesehatan, Dinas Kesehatan DKI Jakarta, Widiastuti, mengatakan penyakit leptospirosis atau kencing tikus p

Hiii, Penyakit Kencing Tikus Banyak Diderita Warga Jakarta Barat
ISTIMEWA

BANJARMASINPOST.CO.ID, JAKARTA - Kepala Bidang Pengendalian Masalah Kesehatan, Dinas Kesehatan DKI Jakarta, Widiastuti, mengatakan penyakit leptospirosis atau kencing tikus paling banyak ditemukan di Jakarta Barat.

Selama tiga tahun berturut-turut, yakni 2014-2016, kasus penyakit leptospirosis selalu lebih tinggi dibandingkan daerah-daerah lainnya.

"Daerahnya Cengkareng, Kalideres. Karena daerah tersebut ada genangan-genangan," kata Widiastuti di Kantor Dinas Kesehatan DKI, Jakarta Pusat, Rabu (19/10/2016).

Widiastuti mengatakan, penyakit leptospirosis disebabkan oleh bakteri leptospora yang terdapat di dalam air kencing tikus. Biasanya, bakteri tersebut akan bercampur di dalam genangan dan banjir.

Makanan dan minuman juga dapat terkontaminasi bakteri leptospora.

Tahun 2014, dari 96 warga Jakarta yang menderita leptospirosis, 59 kasus di antaranya terjadi di Jakarta Barat. Kemudian, 17 dari 25 kasus leptospirosis pada 2015 juga diderita oleh warga Jakarta Barat.

Sementara pada 2016, dari 40 kasus yang sudah ada, 19 kasus di antaranya juga diderita warga Jakarta Barat. Kasus-kasus tersebut merupakan kasus yang teridentifikasi karena pasien dilarikan ke rumah sakit.

"Tapi ada gejala yang mungkin tidak terdiagnosis," kata dia.

Berbeda dengan Jakarta Barat, daerah yang tidak pernah diagnosis ada kasus leptospirosis yakni Kabupaten Kepulauan Seribu.

"Pulau Seribu enggak ada karena enggak ada banjir, enggak ada genangan. Dia (Kepulauan Seribu) enggak ada selokan kan," kata Widiastuti.

Jika dibandingkan dengan jumlah penduduk Jakarta, Widiastuti menyebut jumlah kasus penyakit leptospirosis hanya sedikit. Namun, penyakit tersebut tidak bisa dibiarkan mengingat Jakarta adalah daerah banjir.

Saat ini, Pemprov DKI Jakarta tengah merencanakan program "Gerakan Basmi Tikus" yang dicetuskan Wakil Gubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat.

Program itu bertujuan untuk mengantisipasi merebaknya penyakit yang ditimbulkan dari tikus. Sebab, penyakit dari tikus kerap menyerang anak-anak berusia balita.(*)

Editor: Ernawati
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved