BanjarmasinPost/

Jendela Dunia

Saat Operasi Anti-Komunis, Polisi India Perkosa 16 Perempuan

Insiden itu terjadi bersamaan dengan serangkaian penjarahan dalam sebuah operasi memberantas pemberontak komunis pada Oktober 2015.

Saat Operasi Anti-Komunis, Polisi India Perkosa 16 Perempuan
banjarmasinpost.co.id/kompas.com/SHUTTERSTOCK
Ilustrasi 

BANJARMASINPOST.CO.ID, NEW DELHI - Sebuah unit pasukan kepolisian India dituduh memerkosa lebih dari 12 perempuan dalam sebuah operasi terhadap pemberontak komunis.

Investigasi dari Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (NHRC) mengungkapkan bahwa sedikitnya 16 orang perempuan mengaku diperkosa sejumlah polisi di distrik Bijapur, negara bagian Chattisgarh.

Insiden itu terjadi bersamaan dengan serangkaian penjarahan dalam sebuah operasi memberantas pemberontak komunis pada Oktober 2015.

Para penyelidik NHRC mengklaim bahwa seorang perempuan hamil dan anak perempuan berusia 14 tahun ada di antara para korban perkosaan.

NHRC mengatakan, pihaknya sudah melakukan konfirmasi kasus ini lewat wawancara dengan lebih dari 20 orang.

"NHRC menemukan 16 orang perempuan yang menjadi korban perkosaan oleh anggota kepolisian negara bagian Chhattisgarh," demikian pernyataan resmi NHRC.

"Kami juga menerima laporan banyak harta benda warga desa yang hancur, dicuri atau dirusak pasukan keamanan yang melintasi sejumlah desa," masih NHRC.

"Hak asasi para korban benar-benar dilanggar oleh aparat keamanan Chhattisgarh, sehingga pemerintah negara bagian harus bertanggung jawab," NHRC menegaskan.

Aparat keamanan India selama 50 tahun berulang kali terlibat konflik dengan pemberontak Maois di sejumlah distrik di wilayah timur negeri itu yang disebut "koridor merah".

Kawasan ini berpenduduk sangat padat dan miskin. Dalam kondisi tersebut, polisi setempat kerap melakuan pemeriksaan atau razia di desa-desa.

Editor: Didik Trio
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help