Berita Nasional

52 Ribu Sekolah Bakal Direvitalisasi, Mendikbud: Sekolah Tak Perlu Bikin Proposal

"Karena kalau menunggu proposal dari bawah (sekolah) itu lama, karena bikin proposal itu tidak mudah," kata Mendikbud.

52 Ribu Sekolah Bakal Direvitalisasi, Mendikbud: Sekolah Tak Perlu Bikin Proposal
kompas.com
Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Muhadjir Effendy saat ditemui di kantor Kemenko Polhukam, Jakarta Pusat, Kamis (8/12/2016). 

BANJARMASINPOST.CO.ID, JAKARTA - Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemdikbud) menargetkan sebanyak 150 ribu kelas rusak berat atau sekira 52 ribu sekolah akan direvitalisasi pada 2017 dengan sistem swakelola.

Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Muhadjir Effendy di Jakarta, Senin, mengatakan, pihak sekolah kini tidak perlu membuat proposal untuk mengajukan anggaran guna mendapatkan dana untuk biaya renovasi gedung sekolah yang rusak.

"Karena kalau menunggu proposal dari bawah (sekolah) itu lama, karena bikin proposal itu tidak mudah," kata dia.

Muhadjir yang merupakan mantan rektor Universitas Muhammadiyah Malang tersebut menjelaskan Kemdikbud akan memverifikasi langsung sekolah yang perlu direvitalisasi melalui tim yang akan turun langsung melihat kondisi sekolah.

Namun dalam proses renovasi sekolah yang rusak itu melibatkan perguruan tinggi yang memiliki jurusan teknik, politeknik, atau SMK teknik bangunan.

"Sistemnya sama tetap swakelola, dengan perguruan tinggi yang ada teknik sipil, politeknik, atau SMK bangunan yang nanti bersama-sama merancang, menghitung anggaran, dan pengawasannya," kata Muhadjir.

Dia menjelaskan perguruan tinggi tersebut sebagai pihak ketiga yang mengelola renovasi sekolah yang sekaligus bertujuan agar pengawasannya bisa dipertanggungjawabkan.

Muhadjir memaparkan revitalisasi sekolah juga bertujuan untuk meningkatkan fasilitas sekolah agar bisa melaksanakan Program Penguatan Pendidikan Karakter.

Program Penguatan Pendidikan Karakter diharapkan mulai diterapkan pada tahun ajaran baru 2017. Metode pembelajarannya membebaskan sekolah dan guru berkreasi dalam memberikan pembelajaran yang variatif, dengan waktu dan tempat belajar fleksibel.

Editor: Didik Trio
Sumber: Antara News
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved