Suku Bunga Kredit Perbankan Turun Tipis, Simpanan Bervaraitf di Desember 2016

Bank Indonesia (BI) melaporkan, suku bunga kredit perbankan tercatat menurun pada Desember 2016. Adapun suku bunga simpanan berjangka bervariatif.

Suku Bunga Kredit Perbankan Turun Tipis, Simpanan Bervaraitf di Desember 2016
kontan
Ilustrasi 

BANJARMASINPOST.CO.ID, JAKARTA – Bank Indonesia (BI) melaporkan, suku bunga kredit perbankan tercatat menurun pada Desember 2016. Adapun suku bunga simpanan berjangka bergerak secara variatif.

Pada Desember 2016, suku bunga kredit tercatat sebesar 12,04 persen. Angka ini turun tipis apabila dibandingkan dengan bulan sebelumnya yang tercatat sebesar 12,16 persen.

Sementara itu, suku bunga simpanan berjangka dengan tenor enam dan 12 bulan mengalami penurunan menjadi masing-masing 7,11 persen dan 7,31 persen.

Pada bulan November 2016, suku bunga simpanan berjangka tenor enam dan 12 bulan mencapai 7,12 persen dan 7,40 persen.

“Suku bunga simpanan berjangka dengan tenor 1 dan 24 bulan mengalami peningkatan dibanding bulan sebelumnya, yakni dari masing-masing sebesar 6,36 persen dan 7,36 persen pada November 2016, menjadi sebesar 6,46 persen dan 7,38 persen,” tulis bank sentral dalam keterangan resminya, Senin (31/1/2017).

Adapun suku bunga simpanan berjangka dengan tenor tiga bulan tidak mengalami perubahan dibanding bulan sebelumnya yakni sebesar 6,69 persen.

Bank sentral juga melaporkan, pertumbuhan likuiditas perekonomian atau uang beredar dalam arti luas (M2) meningkat pada Desember 2016. Posisi M2 tercatat sebesar Rp 5.003,3 triliun atau tumbuh 10 persen secara tahunan (yoy), lebih tinggi dibanding bulan sebelumnya 9,3 persen (yoy).

Berdasarkan komponennya, peningkatan pertumbuhan M2 bersumber dari komponen uang beredar dalam arti sempit (M1) dan surat berharga selain saham yang masing-masing tumbuh 17,3 persen (yoy) dan 0,9 persen (yoy).

Angka tersebut lebih tinggi dibandingkan pertumbuhan bulan November 2016 yang tercatat masing-masing 12,5 persen (yoy) dan minus 2,9 persen (yoy).

Peningkatan pertumbuhan M2 terutama dipengaruhi ekspansi operasi keuangan pemerintah pusat. Pada akhir tahun, operasi keuangan pemerintah pusat meningkat, tercermin pada penurunan simpanan pemerintah pusat di perbankan.

“Kondisi ini sejalan dengan meningkatnya tagihan bersih kepada pemerintah pusat yang pada akhir Desember 2016 tercatat sebesar Rp 519,3 triliun atau tumbuh 5,7 persen (yoy), berbeda dengan bulan sebelumnya yang mengalami penurunan minus 2,3 persen (yoy),” ungkap BI.(KOMPAS.com)

Editor: Elpianur Achmad
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved