Ekonomi dan Bisnis

Sri Mulyani Tak Mau Pertumbuhan Ekonomi Dinikmati Segelintir Orang, "Setiap Penduduk Berhak"

Menteri Keuangan Sri Mulyani menuturkan, setiap penduduk Indonesia berhak menikmati manfaat dari pertumbuhan ekonomi

Sri Mulyani Tak Mau Pertumbuhan Ekonomi Dinikmati Segelintir Orang,
kontan
Menteri Keuangan, Sri Mulyani 

BANJARMASINPOST.CO.ID, JAKARTA - Menteri Keuangan Sri Mulyani menuturkan, setiap penduduk Indonesia berhak menikmati manfaat dari pertumbuhan ekonomi.

Ia tidak ingin pertumbuhan ekonomi hanya dinikmati oleh segelintir orang.

"Tidak bisa pertumbuhan ekonomi eksklusif dan hanya bermanfaat bagi segelintir orang saja," ujarnya saat berbicara di acara Mandiri Invesment Forum, Jakarta, Rabu (8/2/2017).

Sepanjang 2016, ekonomi Indonesia mampu tumbuh 5,02 persen, lebih tinggi dibandingkan pertumbuhan ekonomi pada 2015 yang hanya sebesar 4,88 persen.

Meski begitu, Badan Pusat Statistik (BPS) mengungkapkan, tingkat ketimpangan pengeluaran penduduk Indonesia berdasarkan gini ratio mencapai 0,394 pada September 2016, atau hanya turun 0,008 poin dari data September 2015.

Menurut Sri Mulyani, pengentasan kemiskinan tetap akan menjadi fokus pemerintah pada tahun ini.

Hal itu dinilai penting agar kesatuan sosial tetap terjaga dan pertumbuhan jangka menengah panjang berkualitas.

"Ini bukan soal kedermawanan tetapi agar pertumbuhan ekonomi bisa dilanjutkan dan dinikmati semua penduduk," kata perempuan yang kerap disapa Ani itu.

Radikalisme

Sebelumnya, Kepala BPS Suharyanto mengingatkan bahwa masalah ketimpangan harus menjadi fokus pemerintah tahun ini. Sebab, ketimpangan berkaitan erat dengan menjamurnya radikalisme.

"Ada enggak sih kaitannya? pasti ada. kalau bicara radikalisme, terorisme, kan hanya detilnya. Namun akarnya kan banyak sekali, salah satu faktornya adalah kemiskinan atau ketimpangan," ujarnya di Kantor BPS, Jakarta, Rabu (1/2/2017).

"Kalau itu terjadi (ketimpangan semakin lebar), maka gampang dipengaruhi sehingga timbulkan radikalisme. Namun itu bukan satu-satunya faktor ya," sambung Suharyanto. (*)

Editor: Ernawati
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved