Travel

10 Destinasi Bali Baru Dipromosikan di Manila

Promosi itu digelar pada tanggal 10–12 Februari 2017. Berbeda dengan tahun sebelumnya, kali ini Kemenpar gencar mempromosikan 10 destinasi "Bali Baru"

10 Destinasi Bali Baru Dipromosikan di Manila
kompas.com
Pulau Dodola di Morotai, Maluku Utara, Sabtu (16/7/2016). Saat air laut surut, Pulau Dodola tersambung dan bisa dilalui manusia. 

BANJARMASINPOST.CO.ID, JAKARTA - Untuk menjaring lebih banyak wisatawan mancanegara dari Filipina berwisata ke Indonesia, Kementerian Pariwisata hadir di Travel Tour Expo (TTE) Filipina 2017 di SMX Convention Center, Manila.

Kegiatan promosi itu digelar pada tanggal 10–12 Februari 2017. Berbeda dengan tahun sebelumnya, kali ini Kemenpar gencar mempromosikan 10 destinasi "Bali Baru" yang menjadi program prioritas.

Di TTE Filipina 2017 ini, Kemenpar menampilkan paviliun seluas 60 m2 (10 booth) dengan menonjolkan kapal phinisi, tekstil nusantara, dan coral triangle.

Peserta yang bergabung dengan booth Indonesia terdiri dari 20 industri pariwisata Indonesia yang mewakili 3 greaters yakni Bali, Jakarta, Kepri serta 10 top branding dan 10 top destinasi sebagai Bali Baru.

"Mereka membawa paket-paket wisata yang tentunya sudah siap untuk ditawarkan kepada buyers atau customers melalui kerja sama dengan Travel Agent atau Tour Operator lokal Filipina," ujar Deputi Bidang Pengembangan Pemasaran Pariwisata Mancanegara Kemenpar, I Gde Pitana didampingi Asisten Deputi Bidang Pengembangan Pasar Asia Tenggara Kemenpar, Rizki Handayani.

Siaran pers Kemenpar kepada KompasTravel, Sabtu (11/2/2017) menyebutkan, ini merupakan kali kedua Indonesia mengikuti event TTE Filipina 2017 untuk mempromosikan sekaligus mempertahankan eksistensi pariwisata Indonesia di dunia khususnya kawasan ASEAN.

Selain itu, sebagai upaya untuk melanjutkan program Kemenpar mempromosikan Wonderful Indonesia.

"Negara Filipina merupakan salah satu fokus pasar yang menjadi perhatian dari Kementerian Pariwisata dalam usaha promosi pariwisata ke negara-negara ASEAN," kata I Gde Pitana.

Selain sebagai ajang mempromosikan Wonderful Indonesia, TTE Filipina 2017 diharapkan bisa menghasilkan transaksi bisnis paket wisata dalam upaya mendatangkan wisatawan mancanegara skala besar ke Indonesia.

"Industri tour & travel, industri atraksi wisata, hotel, resort, dan DMO akan intens melakukan promosi dan melakukan pertemuan bisnis dengan buyers/customers yang datang dari seluruh dunia. Ada potensi transaksi sejumlah 1.220 pax dengan nilai Rp 1,4 miliar di tiap event ini," ungkap Pitana.

Halaman
12
Editor: Didik Trio
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help