Tim Ahok-Djarot Tegaskan Tak Memproduksi Brosur Kampanye Hitam Anies-Sandi

Pernyataan itu sekaligus untuk menanggapi adanya brosur bernada positif bagi Ahok-Djarot dalam brosur yang telah disita oleh Panwaslu Jakarta Barat.

Tim Ahok-Djarot Tegaskan Tak Memproduksi Brosur Kampanye Hitam Anies-Sandi
Kompas.com/Kurnia Sari Aziza
Juru bicara pasangan Ahok-Djarot yang juga Sekjen Partai Solidaritas Indonesia (PSI) Raja Juli Antoni 

BANJARMASINPOST.CO.ID, JAKARTA - Raja Juli Antoni, juru bicara tim pemenangan pasangan Basuki Tjahaja Purnama (Ahok)-Djarot Saiful Hidayat, menegaskan pihaknya tidak terlibat dalam kasus brosur black campaign atau kampanye hitampasangan calon gubernur-wakil gubernur DKI Jakarta nomor pemilihan tiga, Anies Baswedan-Sandiaga Uno.

Pernyataan itu sekaligus untuk menanggapi adanya brosur bernada positif bagi Ahok-Djarot dalam brosur yang telah disita oleh Panwaslu Jakarta Barat itu.

"Saya sudah cek ke timses, partai, dan relawan, tidak ada yang memproduksi brosur Ahok-Djarot yang dimaksud. Saya tidak mau menuduh pihak manapun yang melakukannya," kata pria yang akrab disapa Toni tersebut kepada Kompas.com, Selasa (14/2/2017).

Meski tak mau menuding pihak tertentu, Toni menengarai bahwa penyebaran brosur ini sebagai upaya adu domba.

"Kelihatan ada pihak yang panik akan tersisih di pertarungan Pilgub ini dan berharap hal kotor semacam di atas akan menyelamatkan kandidat mereka dari kekalahan," kata Toni.

Ia berharap pihak Panwaslu, Bawaslu, serta kepolisian mengusut tuntas kasus itu sehingga tidak berkembang menjadi fitnah. Selain itu, dia akan berkonsultasi terlebih dahulu dengan tim advokasi terkait rencana pelaporan penyebar brosur itu.

"Tapi, menurut saya pribadi, enggak perlu. Buat apa? Ini sudah jelas rekayasa," kata Toni.

Ketua Panwaslu Jakarta Barat Puadi sebelumnya mengatakan, ada lima jenis brosur berisi black campaign yang disita Panwaslu Jakarta Barat di rumah kontrakan seseorang bernama Novi alias Edo di Jalan Asem, RT 004 RW 08, Duri Kepa, Kebon Jeruk, Jakarta Barat, pada Sabtu (11/2/2017).

Brosur-brosur tersebut berisi black campaign terhadap Anies-Sandi. Selain itu, dua brosur lainnya yakni berkaitan dengan pasangan calon nomor pemilihan dua, Ahok-Djarot. Namun, brosur terkait Ahok-Djarot bernada positif. (KOMPAS.com)

Editor: Elpianur Achmad
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help