BanjarmasinPost/

Pilkada DKI 2017

Panwaslu Jakbar Bubarkan Acara Timses Ahok-Djarot, Isunya Ada Politik Uang?

Ketua Panwaslu Jakarta Barat Puadi mengatakan mereka mendapat kabar tentang acara itu dari laporan warga.

Panwaslu Jakbar Bubarkan Acara Timses Ahok-Djarot, Isunya Ada Politik Uang?
ant
Calon Gubernur DKI Jakarta nomor urut dua Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok menunjukkan surat suara saat melakukan pencoblosan di TPS 54 kawasan Pantai Mutiara, Pluit, Jakarta, Rabu (15/2). Ahok hadir bersama istri dan anaknya ke TPS untuk menggunakan hak pilih pada Pemilihan Gubernur DKI Jakarta. 

BANJARMASINPOST.CO.ID, JAKARTA - Panwaslu Jakarta Barat membubarkan acara silaturahim yang digelar oleh tim sukses pasangan Basuki Tjahaja Purnama-Djarot Saiful Hidayat, tadi malam.

Ketua Panwaslu Jakarta Barat Puadi mengatakan mereka mendapat kabar tentang acara itu dari laporan warga.

"Dari informasi yang kami dapatkan itu adalah acara silaturahim RT dan RW se-kelurahan Kebon Jeruk. Kami tindak lanjuti dengan menginstruksikan petugas ke sana untuk lakukan pengawasan karena itu tidak ada surat pemberitahuan," ujar Puadi kepada Kompas.com, Sabtu (11/3/2017).

Puadi mengatakan sebenarnya tidak ada masalah jika timses melakukan kegiatan kampanye. Sebab, saat ini tahapan pilkada memang sudah memasuki masa kampanye putaran kedua.

Namun, seharusnya tim tetap memberitahu KPU DKI dan Bawaslu terkait setiap kegiatan kampanye yang dilakukan. Dengan tidak memberi tahu kegiatan kampanye kepada penyelenggara pemilu, kata Puadi, akan timbul kesan negatif.

"Jangan kayak kucing-kucingan. Kalau tidak kasih tahu kan mengkhawatirkan kami dari Panwaslu ada mobilisasi yang mengarah ke politik uang," ujar Puadi.

Puadi mengatakan acara silaturahim itu digelar di sebuah rumah makan sekitar pukul 21.00 WIB. Ketika petugas Panwaslu mendatangi rumah makan itu, kata Puadi, tim sukses langsung menghentikan pengarahan mereka kepada peserta acara.

Petugas Panwaslu pun menegur salah satu penanggung jawab kegiatan itu, Sigfrida, dan meminta dia untuk membubarkan acara.

"Kami tegur Bu Frida dan kami minta segera membubarkan acara tersebut. Karena takut ada mobilisasi atau politik uang. Padahal sebenarnya enggak usah ragu kampanye karena itu jadwalnya. Tapi sederhananya mereka memberitahukan ke KPU dan Bawaslu dulu," ujar Puadi.

Rencananya, Puadi akan meminta Sigfrida untuk datang ke Kantor Panwaslu Jakbar, Senin depan. Panwaslu akan meminta keterangan kepada mereka mengenai tema acara yang dibubarkan kemarin malam.

Editor: Didik Trio
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

berita POPULER

TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help