BanjarmasinPost/

Anies Sandi Pimpin Jakarta

Ahok-Djarot Kalah, Ini Kata Dewan Pakar Golkar

Ketua Dewan Pakar Golkar Agung Laksono berkomentar mengenai hal tersebut.

Ahok-Djarot Kalah, Ini Kata Dewan Pakar Golkar
tribunnews.com
Ketua Dewan Pakar Partai Golkar Agung Laksono (kanan) memberikan potongan nasi tumpeng kepada Ketua Umum Partai Golkar Setya Novanto (kiri) saat Syukuran Ulang tahun ke 68 Agung Laksono di Jakarta, Minggu (26/3/2017). Acara syukuran tersebut dihadiri Ketua Umum DPP Partai Golkar Setya Novanto, Ketua Umum DPP PPP Djan Faridz, Wakil Ketua MPR Mahyudin dan tokoh-tokoh politik partai Golkar. 

BANJARMASINPOST.CO.ID, JAKARTA - Hasil hitung cepat Pilkada DKI Jakarta putaran kedua menempatkan pasangan Ahok-Djarot yang diusung Partai Golkar kalah.

Ketua Dewan Pakar Golkar Agung Laksono berkomentar mengenai hal tersebut.

Agung mengingatkan agenda nasional yang akan dihadapi Golkar antara lain Pilkada 2018, pemilihan presiden dan pemilihan legislatif 2019.

"Lebih baik kita jaga kekompakan, enggak usah cari-cari siapa yang salah, kita harus legowo, jaga kekompakan," kata Agung ketika dihubungi, Kamis (20/4/2017).

Agung mengatakan kader harus mematuhi keputusan DPP Partai Golkar terkait calon kepala daerah yang akan diusung di Pilkada 2018.

Sehingga Golkar dapat mempertahankan hasil pilkada yang lalu.

"Harus loyal pada putusan baik oleh pengurus, dewan pembina, kader, dewan kehormatan, dewan pakar dan harus menjadi contoh kebawah," kata mantan Menkokesra itu.

Mengenai hasil Pilkada DKI Jakarta, Agung meminta ke depannya agar keputusan DPP Golkar ditaati seluruh kader dan tidak membuat polemik baru.

"Rekrutmen calon dari Golkar nanti untuk pilkada harus lihat elektabilitas, hasil survei, bukan atas pertemanan, pekoncoan, tidak menggunakan uang dan dengan demikian bisa pertahankan hasil pilkada," kata Agung.

Editor: Didik Trio
Sumber: Tribun Timur
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help