OJK Akan Buat Ramuan MenariK Agar Bank RI Bisa Masuk ke Filipina

Kepala Departemen Komunikasi dan Internasional OJK Triyono mengatakan, pihaknya akan membentuk kesepakatan bilateral dengan Filipina.

OJK Akan Buat Ramuan MenariK Agar Bank RI Bisa Masuk ke Filipina
Istimewa
Logo OJK 

BANJARMASINPOST.CO.ID, JAKARTA - Otoritas Jasa Keuangan (OJK) akan membentuk kesepakatan bilateral di negara Asia untuk memberikan jalan bagi bank di Indonesia yang ingin ekspansi ke luar negeri.

Kepala Departemen Komunikasi dan Internasional OJK Triyono mengatakan, pihaknya akan membentuk kesepakatan bilateral dengan Filipina.

“Rencana awal OJK akan membentuk kesepakatan bilateral dengan Filipina pada akhir April 2017 namun ditunda menjadi akhir Mei 2017,” kata Triyono, Kamis (27/4/2017).

Kesepakatan bilateral antara OJK dengan Bangko Sentral ng Pilipinas yang akan berlangsung dalam waktu dekat ini untuk mewadahi PT Bank Mandiri Tbk yang ingin ekspansi ke sana.

Lanjutnya, OJK akan membuat ramuan yang paling menarik agar bank dari Indonesia dapat masuk ke Filipina begitu juga sebaliknya. Misalnya, rekomendasi untuk akuisisi bank lokal bukan mendirikan bank baru, atau mengakuisisi dua bank lokal kemudian menyatukan bank tersebut untuk menjadi besar.

Direktur Utama Bank Mandiri Kartika Wirjoatmodjo, mengatakan pihaknya telah mendapatkan izin bank berkategori Qualified ASEAN Bank (QAB). Ini menjadi tiket Bank Mandiri untuk pergi ke luar negeri. Bank berplat merah ini ingin menjajaki bisnis di beberapa negara asia seperti Filipina dan Vietnam.

Bank Mandiri berminat ekspansi bisnis ke Filipina dan Vietnam pada jangka menengah atau sekitar awal tahun 2018. Untuk masuk ke negara tersebut, perusahaan berminat untuk mengakuisisi atau membentuk perusahaan patungan (joint venture/JV). “Kami bisa beli bank atau multifinance dari pasar yang sudah ada,” kata Kartika.

Alasannya, lebih mudah mengembangkan bisnis dengan mengakuisisi bank atau multifinance di luar negeri daripada mendirikan perusahaan sendiri. Terlebih, bank-bank yang akan diakuisisi telah memiliki pasar lokal yang mampu mendongkrak bisnis lebih tinggi. “Kalau nggak punya market akan sulit,” tambahnya.

Triyono menambahkan, OJK dan Pemerintah Negara Bagian Victoria, Australia, tengah membahas rencana pembukaan kantor cabang PT Bank Negara Indonesia Tbk (BNI) di Melbourne, Australia.

Rencana pembukaan cabang BNI di Melbourne menjadi salah satu topik dalam pertemuan bisnis Pemerintah Negara Bagian Victoria yang dihadiri Ketua Dewan Komisioner OJK Muliaman D Hadad dan Menteri Keuangan Negara Bagian Victoria Tim Pallas di Melbourne, Australia, Jumat (21/4/2017).

Pengawas perbankan ini mengharapkan BNI bisa membuka kantor cabang dalam waktu dekat di Melbourne untuk memanfaatkan potensi keuangan di area tersebut khususnya dengan menyajikan layanan keuangan yang dibutuhkan oleh setiap bisnis dan kebutuhan WNI di Australia.

OJK sudah menyampaikan kepada pemerintah di Victoria dan otoritas perbankan Australia untuk rencana pembukaan cabang BNI di Melbourne, sekarang tinggal BNI melanjutkan prosesnya.

Panji Irawan, Direktur Treasury BNI, mengatakan, pihaknya akan mulai menyiapkan proses pengajuan izin kepada otoritas perbankan di Australia dan berharap bisa mendapatkan izin untuk membuka kantor cabang yang selain beroperasi untuk wholesale banking tetapi juga retail banking. (KONTAN/Nina Dwiantika)

Editor: Elpianur Achmad
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help