BanjarmasinPost/
Home »

Techno

» News

Menyebar di 100 Negara, Jangan Remehkan Virus Ransomware "WannaCry"

Tak kurang dari 100 negara di seluruh dunia kini terjangkit virus ransomware baru bernama WannaCry. Di Indonesia, program jahat itu mulai menyerang.

Menyebar di 100 Negara, Jangan Remehkan Virus Ransomware
HANDOUT/KOMPAS IMAGES
Tampilan sistem antrean pasien sebuah rumah sakit di Jakarta yang terjangkit malware Ransomware, Sabtu (13/5/2017). 

BANJARMASINPOST.CO.ID - Tak kurang dari 100 negara di seluruh dunia kini terjangkit virus ransomware baru bernama WannaCry. Di Indonesia, program jahat itu mulai menyerang beberapa rumah sakit sejak Jumat (12/5/2017) pekan ini.

Tak berlebihan jika Direktur Jenderal Aplikasi dan Informati Kementerian Komunikasi dan Informatika, Semuel Abrijani Pangerapan, menyebut serangan ransomeware WannaCry sebagai bentuk “terorisme cyber”.

Pasalnya, ia mengatakan baru sekarang ada rumah sakit yang diserang. Akibatnya terbilang fatal, di mana pelayanan medis untuk pasien terhambat gara-gara data kesehatan yang terhimpun di sistem komputer tak bisa diakses. (Baca: Rumah Sakit di Jakarta Disandera Ransomware, Minta Tebusan Rp 4 Juta)

WannaCry sendiri sebenarnya tak menyasar rumah sakit dengan sengaja. Virus itu menyebar secara acak, cepat, dan meluas, atau bisa disebut sebagai “program jahat yang tak pandang bulu”.

Serangannya kebanyakan berasal dari rumah sakit tak lain karena beberapa alpa melakukan pencegahan seperti update sistem operasi. Jika ditilik lebih jauh, institusi-institusi lain dari berbagai sektor di seluruh dunia sejatinya turut terkena imbas, mulai dari transportasi hingga telekomunikasi.

Jangan diremehkan

Sifat WannaCry yang tak pandang bulu sebaiknya jangan diremehkan. Komputer siapa pun khususnya yang menggunakan OS Windows lawas bisa terjangkit dan menjangkiti komputer lainnya dalam waktu relatif singkat.

Jika sudah terjangkit, Anda bisa menangis karena tak bisa mengakses data pada komputer, kecuali sepakat membayar tebusan senilai Rp 4 juta yang diminta pembuat WannaCry. Tebusan itu dibayar dalam bentuk uang virtual Bitcoin.

Namun, kalaupun tebusan terkirim, tak ada jaminan si pembuat ransomware akan benar-benar mengirimkan kunci enkripsi data komputer korban.

Menurut praktisi keamanan cyber Alfons Tanujaya dari Vaksinkom, WannaCry menjadi sangat berbahaya karena karakteristiknya unik dibanding ransomware lain.

Halaman
12
Editor: Elpianur Achmad
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help