BanjarmasinPost/

Info Haji

Fasilitas Bus Haji Jemaah Indonesia, Rute Serta Jadwal Pelayanannya

Bus tersebut sudah ditingkatkan (upgrade) kualitasnya dari ketentuan layanan standard transportasi yang dikeluarkan oleh Pemerintah Saudi

Fasilitas Bus Haji Jemaah Indonesia, Rute Serta Jadwal Pelayanannya
kemenag.go.id
Bus haji yang akan melayani jemaah Indonesia. 

BANJARMASINPOST.CO.ID, SEMARANG - Kasubdit Transportasi Haji Kementerian Agama Subhan Cholid memastikan bahwa seluruh bus antar kota perhajian yang akan digunakan jemaah haji Indonesia dalam keadaan baik.

Bus tersebut sudah ditingkatkan (upgrade) kualitasnya dari ketentuan layanan standard transportasi yang dikeluarkan oleh Pemerintah Saudi.

“Seluruh bus antar kota perhajian sudah diupgrade. Bus yang akan digunakan umumnya baru dan dalam kondisi baik. Paling tua produksi tahun 2009 untuk jenis Mercy,” ujarnya pada Sosialisasi Peningkatan Layanan Jemaah Haji di Arab Saudi tahun 1438H/2017M di Semarang, Jumat (14/7/2017), sebagaimana dikutip BPost Online dari situs Kemenag RI.

Menurut Subhan, bus antar kota perhajian harus memenuhi spesifikasi khusus, yaitu:

1. Produksi paling tua tahun 2009,
2. Kapasitas minimal 45 seat,
3. Dilengkapi AC,
4. Bagasi berada di bawah,
5. Fasilitas Toilet,
6. Kulkas dan air minum,
7. Pengeras suara,
8. Alat pemadam kebakaran,
9. Alat pemecah kaca, dan
10. Kotak P3K.

Jadwal pelayanan bus haji
Jadwal pelayanan bus haji (kemenag.go.id)

Transportasi antarkota perhajian ini akan memberikan layanan pada enam rute, yaitu:

1. Bandara Madinah – Pemondokan Madinah
2. Madinah-Makkah
3. Jeddah – Makkah
4. Makkah – Jeddah
5. Makkah – Madinah
6. Madinah- Bandara Madinah

Selain transportasi antar kota perhajian, jemaah haji Indonesia yang akan mendapatkan layanan bus shawalat dan bus Masyair.

Layanan Bus Shalawat diberikan untuk jemaah haji Indonesia yang tinggal pada hotel dengan jarak lebih dari 1500 meter dari Masjidil Haram.

“Bus Shalawat akan beroperasi selama 24 jam, mengantarkan jemaah dari hotel ke Masjidil Haram,” ujar Subhan.

Adapun Bus Masyair digunakan untuk mengantar pergerakan jemaah haji pada puncak haji dari hotel di Makkah menuju Arafah, Muzdalifah, Mina dan kembali lagi ke hotel.

Kelompok terbang (keloter) pertama jemaah haji Indonesia, dijadwalkan akan mulai diberangkat pada 28 Juli 2017.

Pemberangkatan jemaah dilakukan dalam dua gelombang.

Gelombang pertama akan berlangsung dari 28 Juli – 11 Agustus 2017.

Sedangkan gelombang kedua akan diberangkatkan dari 12 – 26 Agustus 2017. (*)

Editor: Ernawati
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help