BanjarmasinPost/

Kenyang Menjadi Korban Perang, Para Wanita Cantik Suku Kurdi Tak Takut Berkorban Nyawa Melawan ISIS

Suku Kurdi yang hidup di perbatasan Irak-Turki sudah lama menjadi korban perang.

Kenyang Menjadi Korban Perang, Para Wanita Cantik Suku Kurdi Tak Takut Berkorban Nyawa Melawan ISIS
twitter
Peshmerga wanita 

BANJARMASINPOST.CO.ID - Suku Kurdi yang hidup di perbatasan Irak-Turki sudah lama menjadi korban perang.

Semasa Irak dipimpin oleh mendiang Presiden Saddam Hussein, suku Kurdi kerap jadi sasaran operasi militer karena menginginkan negara merdeka.

Sebaliknya oleh militer Turki, pemukiman suku Kurdi juga kerap diserang karena banyak warga Kurdi yang melintasi perbatasan dan membangun pemukiman.

Ketika militan ISIS pada tahun 2014 mulai menunjukkan pengaruhnya di kawasan Suriah dan Irak, suku Kurdi juga menjadi sasaran serangan mengingat keyakinan agamanya dianggap berbeda.

Atas serangan-serangan militer yang selama ini dialami, suku Kurdi pun membentuk pasukan gerilya yang dinamakan Peshmerga untuk melakukan perlawanan dan anggotanya terdiri dari pria serta wanita yang umumnya cantik-cantik.

Pasukan gerilya Peshmerga supaya profesional dibentuk seperti pasukan reguler dan memiliki satuan-satuan serta komando yang terstruktur dengan baik.

Mereka juga memiliki pangkat dan seragam seperti pasukan reguler lainnya serta sistem pelatihan yang baik.

Dalam pelatihan militer yang dibantu oleh militer AS, porsi latihan tempur untuk prajurit pria dan wanita tidak dibedakan.

Para pasukan wanita Peshmerga yang umumnya terlatih baik bahkan menjadi ujung tombak yang utama di garis depan pertempuran untuk melawan militan ISIS.

Hingga saat ini pasukan Peshmerga wanita telah berjumlah 1.700 orang dan semuanya memiliki pengalaman tempur yang cukup.

Halaman
12
Editor: Edinayanti
Sumber: Intisari Online
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help