BanjarmasinPost/

Pilkada Jabar

PDI-P dan Golkar Tutup Pintu untuk Ridwan Kamil, Ini Alasannya

Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P) dan Partai Golkar kemungkinan akan menutup pintu bagi Ridwan Kamil.

PDI-P dan Golkar Tutup Pintu untuk Ridwan Kamil, Ini Alasannya
Kompas.com
Ridwan Kamil 

BANJARMASINPOST.CO.ID, JAKARTA - Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P) dan Partai Golkar kemungkinan akan menutup pintu bagi Ridwan Kamil.

PDI-P dan Golkar kemungkinan besar tidak akan mengusung wali kota Bandung tersebut untuk maju dalam Pilkada Jawa Barat 2017.

Sekjen PDI-P Hasto Kristiyanto mengatakan, partainya memang sempat intensif membangun dialog dengan Ridwan Kamil.

Namun, secara sepihak, pria yang akrab disapa Emil tersebut sudah memutuskan sendiri akan menjadi calon gubernur.

"Karena yang bersangkutan sudah mencalonkan diri sebagai gubernur, padahal partai berdiri atas prinsip kolektivitas, tentu saja dialog buat kami tidak diperlukan lagi," kata Hasto usai menghadiri acara akikah puteri ketiga Sekjen Golkar Idrus Marham, di Cibubur, Jakarta Timur, Minggu (6/8/2017).

Ridwan Kamil memang sudah menyatakan diri akan maju sebagai calon gubernur dengan dukungan Partai Nasdem.

Hasto mengatakan, saat ini partainya tengah membangun komunikasi intensif dengan Golkar untuk mengusung Dedi Mulyadi sebagai cagub Jabar.

PDI-P sudah menyiapkan sejumlah nama untuk menjadi pasangan Dedi, seperti Ketua DPD PDI-P TB Hasanuddin, anggota DPR Puti Guntur Soekarnoputra, dan Bupati Majalengka Sutrisno.

Sekjen Partai Golkar Idrus Marham juga mengatakan, komunikasi dengan Ridwan Kamil tidak mencapai titik temu.

Golkar ingin Dedi Mulyadi menjadi calon gubernur. Namun, Ridwan Kamil juga telah mendeklarasikan diri di posisi yang sama.

"Apabila sebuah komunikasi kami lakukan dan belum mencapai titik kesepakatan, maka tentu kami harus memikirkan opsi lain," ucap Idrus.

Idrus mengakui bahwa opsi saat ini sudah mengerucut ke koalisi dengan PDI-P yang mengantongi 20 kursi di DPRD Jabar.

Meski jumlah itu lebih banyak tiga kursi dari yang dimiliki oleh Golkar, namun PDI-P tidak masalah menempatkan kadernya sebagai cawagub.

"Saya kira hampir sudah final, tinggal kita mencoba melakukan komunikasi, koordinasi, konsolidasi untuk mempertemukan bagaimana agar pasangan dari Partai Golkar dan PDI-P nanti akan kami deklarasikan," ucap Idrus. (KOMPAS.com)

Editor: Ernawati
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help