Sosial Media

Saat Anak Bertanya Kepada Youtube, Bukan Lagi pada Ayah Bundanya, Orangtua Harus Bagaimana?

Takjub melihatnya bicara di Youtube, apalagi berbincang langsung dengan bertatap muka.

Saat Anak Bertanya Kepada Youtube, Bukan Lagi pada Ayah Bundanya, Orangtua Harus Bagaimana?
mashable
Ilustrasi YouTube 

Pendampingan

Banyak cara sudah dilakukan anak-anak muda untuk menyebarkan konten positif di internet. Belakangan mereka melakukannya melalui video blog (Vlog) yang sedang naik daun, lalu mengunggahnya di YouTube.

Sebaliknya, tak cuma sekadar narsis, kanal Youtube juga sudah jadi saluran informasi mencari tutorial untuk merancang sebuah karya. Mulai kelas ecek-ecek hingga karya yang sudah bisa menghasilkan jutaan rupiah dihasilkan orang berkat bantuan kanal ini.

Selepas menonton Star Wars: The Las Jedi, seorang anak usia sekolah dasar kelas 5 atau 6 misalnya, bisa langsung membuka halaman Youtube di rumahnya. Tanpa perlu bertanya kepada kedua orang tuanya, si anak bisa sendiri mencari cara membuat Lightsaber atau pedang bersinar yang merupakan senjata utama di film fiksi tersebut.

Contoh semacam itu kini semakin lumrah terjadi, tentu saja. Mereka, anak-anak itu, bisa bertindak lebih cepat daripada yang dipikirkan orang dewasa atau orang tuanya sendiri untuk mencari informasi.

Youtube hanya satu contoh, sebab masih banyak kanal informasi lain bisa didapatkan anak-anak itu dari internet. Gawai yang mengantarkan mereka membuka kanal informasi lain di internet pun makin hari semakin canggih. Tak ada yang bisa mencegah, kemajuan gawai terus mengalir dan laku keras.

Ada yang bisa menahan anak-anak itu? Ada yang sanggup menahan laju kemajuan itu?

Tidak ada. Yang bisa dilakukan adalah mengimbanginya, mendampingi dan mengarahkan mereka. Karena, tak semua yang hadir di internet lewat gawai-gawai itu adalah putih.

Sejatinya, larangan sekolah agar anak didik tidak membawa gawai pintar (smartphone) pun belum maksimal menahan laju anak untuk menyelami internet lebih dalam lagi.

Tak cukup pula waktu orang tua di rumah mengawasi mereka setiap menit, jam atau hari. Karena, ini memang zaman now, eranya anak-anak milenial yang mau tak mau dikelilingi gawai canggih dan internet setiap waktu.

Halaman
123
Editor: Didik Trio
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved