4 Tuntutan Massa Aksi 121 Terhadap Facebook karena Memblokir Akun-akun Tertentu

Peserta aksi 121 yang melakukan demo di depan kantor Facebook Indonesia, gedung Capital Place, Gatot Subroto,

4 Tuntutan Massa Aksi 121 Terhadap Facebook karena Memblokir Akun-akun Tertentu
Tribunnews.com/ Seno Tri Sulistiyono
Pengacara sekaligus penasihat Alumni Presedium 212, Eggi Sudjana, yang ikut aksi 121 di kantor Facebook Indonesia, gedung Capital Place, Jakarta, Jumat (12/1/2018). 

BANJARMASINPOST.CO.ID, JAKARTA - ‎Peserta aksi 121 yang melakukan demo di depan kantor Facebook Indonesia, gedung Capital Place, Gatot Subroto, merasa kecewa karena tidak dapat bertemu dengan pihak Facebook Indonesia.

"Kita kecewa berat karena Facebook Indonesia, sepengetahuan pengelola gedung, hari ini tidak ada aktivitas, seluruh pegawainya diliburkan jadi tidak ada yang bisa ditemui," ujar pengacara sekaligus penasihat Alumni Presedium 212, Eggi Sudjana yang menjadi perwakilan aksi 121, Jakarta, Jumat (12/1/2018).

Eggi berserta perwakilan aksi 121, sebelumnya dipersilahkan masuk ke dalam gedung dengan membawa kertas yang berisi tuntutan dan pertanyaan terkait penutupan akun-akun umat Islam.

Namun, setelah masuk gedung hanya bertemu dengan manajer pengelola gedung, dimana telah disampaikan sudah tiga hari kantor Facebook Indonesia tidak ada aktivitas.

"Kami hanya bertemu manajer pengelola gedung, kita sudah sampaikan poin-poin yang harus disampaikan ke Facebook Indonesia," ucapnya.

Menurut Eggi, ‎tidak hadirnya pihak Facebook Indonesia pada hari ini merupakan pelanggaran terhadap Undang-Undang Nomor 9 Tahun 1998 tentang Unjuk Rasa, dimana bunyinya pihak yang didemo mestinya hadir supaya terdapat solusi.

"Akhirnya solusinya hari ini, permintaan tertulis kita akan disampaikan dan dijawab hari Senin depan," tutur Eggi.

Adapun, tuntutan peserta aksi 121 yang mengatasnamakan dirinya Aliansi Tolak Kezhaliman Facebook :

1. Agar Facebook tidak semena-mena terhadap akun-akun milik Ummat lslam

2. Agar Facebook teliti dan cermat dalam bertindak di negeri mayoritas muslim yang berdasarkan Pancasila ini, yang sila pertamanya adalah "KETUHANAN YANG MAHA ESA"

3. Agar Facebook bersikap netral terhadap konsumennya dan tidak menjadi kepentingan golongan tertentu.

4. Bila sikap semena-mena dan tidak adil kembali ditunjukkan, maka kami akan datang kembali ke kantor Facebook dengan jumlah yang lebih besar. (TRIBUNNEWS.com)

Editor: Ernawati
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help