Ekonomi dan Bisnis

Produsen Kendaraan Listrik Siap Jual Kendaraan Berbahan Bakar Alternatif, Begini Sikap Pertamina

Para produsen otomotif pun sudah mulai bersiap-siap untuk menjual kendaraan dengan bahan bakar alternatif dan ramah lingkungan.

Produsen Kendaraan Listrik Siap Jual Kendaraan Berbahan Bakar Alternatif, Begini Sikap Pertamina
KOMPAS.com/ Ahmad Winarno
Mobil listrik karya Mahasiswa Universitas Jember, berhasil menjadi Juara Umum I Nasional, saat di Politehnik Negeri Bandung. Tampak Rektor Universitas Jember, Moch Hasan mencoba kendaraan listrik buatan mahasiswanya tersebut, Kamis (31/10/13) 

BANJARMASINPOST.CO.ID, SINGAPURA - Era kendaraan lisrik terus berkembang. Pemerintah Indonesia sedang menyiapkan regulasi untuk kendaraan listrik. Bahkan, dalam peraturan Presiden Nomor 22 tahun 2017, tentang Rencana Umum Energi Nasional (RUEN), disebut kalau pada 2025, setidaknya ada 2.200 kendaraan hibrida atau listrik di Tanah Air.

Bukan hanya pemerintah, para produsen otomotif pun sudah mulai bersiap-siap untuk menjual kendaraan dengan bahan bakar alternatif dan ramah lingkungan.

Apabila era kendaraan listrik sudah berkembang di Tanah Air, apakah akan menjadi "pil pahit", buat PT Pertamina (Persero), sebagai perusahaan pertambangan minyak dan gas bumi?

Menurut Herutama Trikoranto, Senior Vice President Research & Technology Center PT Pertamina (Persero), tetap harus realistis dengan perkembangan zaman dan teknologi. Apalagi sejalan dengan kesadaran global mengenai pelestarian lingkungan mengurangi emisi gas buang, dan lain sebagainya.

Baca: Presiden Jokowi : Kalau Ada Karhutla, Saya Telepon Panglima Ganti Pangdamnya. . .

"Kalau bagi kami, harus mengikuti perkembangan industri global," kata Herutama ketika ditemui di acara Nissan Futures di kawasan Marina Bay Sands, Singapura, Selasa (6/2/2018).

Meski di masa mendatang permintaan bahan bakar minyak (BBM) akan berkurang, tetapi Herutama menganggap masih ada peluang di sektor lain, terutama bisa memenuhi industri Petrokimia.

"Indonesia ini sudah masuk negara industri, tetapi kebutuhan petrokimianya masih impor. Itu juga peluang buat kita di masa yang akan datang," ucap Herutama.

Baca: Taiwan Diguncang Gempa 6,4 SR, Dua Orang Tewas, Sejumlah Gedung Bertingkat Rusak

Peluang lain, lanjut Herutama Pertamina juga ingin tetap berperan di era kendaraan listrik. Tentunya, dengan sumber daya alam yang ada, misal menyediakan tempat pengisian daya baterai, dan lain sebagainya.

"Itu merupakan sesuatu yang baru, dan banyak peluang. Kami juga menganggap semua ini tidak masalah," kata dia.

Berita ini telah dipublikasikan di KOMPAS.com berjudul: Era Kendaraan Listrik Jadi "Pil Pahit" Pertamina?

Editor: Elpianur Achmad
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

berita POPULER

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help