Pilpres 2019

Prabowo Subianto: "Terus Terang Aja Dalam Hati Nyesel Juga Gue Eggak Kudeta Dulu!"

Padahal, kata Prabowo, dirinya telah membuktikan kesetiaannya pada sistem demokrasi dengan mengikuti pemilu sebanyak tiga kali.

Prabowo Subianto:
warta kota
Ketua Umum Partai Gerindra, Prabowo Subianto menyapa warga Kota Depok, di Hotel Bumi Wiyata, di Jalan Margonda, Depok, Minggu (1/4/2018) sore. 

BANJARMASINPOST.CO.ID, JAKARTA - Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto bercerita soal dirinya yang pernah dituduh hendak melakukan kudeta saat menjabat Panglima Komando Strategis Angkatan Darat (Pangkostrad). Ia pun membantah tuduhan tersebut.

Ia merasa heran masih terus mendengar tuduhan tersebut hingga sekarang. Padahal, kata Prabowo, dirinya telah membuktikan kesetiaannya pada sistem demokrasi dengan mengikuti pemilu sebanyak tiga kali.

Baca: Wow! Kakek Berusia 68 Tahun Ini Punya Wajah dan Bodi Bak Remaja 20 Tahunan, Ini Rahasianya

"Saya sudah tiga kali ikut pemilu. Mungkin kalau sekarang ikut lagi yang keempat kali. Tapi tetap dibilang Prabowo ini tidak demokratis. Prabowo ini bakat-bakat diktator. Dulu saya dituduh mau kudeta. Mau kudeta," kata Prabowo dalam acara kampanye calon gubernur Jawa Barat Sudrajat di Hotel Bumi Wiyata, Depok, Minggu (1/4/2018).

Baca: Hasil Liga Spanyol - Real Madrid Menang, Lionel Messi Selamatkan Muka FC Barcelona

Ia pun sempat berkelakar soal isu kudeta tersebut. Awalnya ia ragu menyampaikan selorohannya di hadapan peserta kampanye.

Namun akhirnya gurauan tersebut disampaikan pula oleh mantan Komandan Jenderal Kopassus itu.

Ia berseloroh menyesal tak jadi melakukan kudeta sebab prihatin dengan kondisi Indonesia saat ini.

Baca: Sholawat Menggema Sesaat Sebelum Kick Off Laga Kandang Barito Putera

"Terus terang aja. Ini boleh terus terang enggak? Terus terang aja dalam hati nyesel juga gue enggak kudeta dulu. Lihat negara kaya begini sekarang. Tapi saya buktikan bahwa saya percaya kepada demokrasi. Saya percaya pada UUD 1945," lanjut Prabowo lantas disambut tepuk tangan para peserta kampanye yang hadir. (Rakhmat Nur Hakim)

Editor: Didik Trio
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help