Lebaran 2018

Bahayanya Musim Kemarau Saat Mudik Lebaran 2018, BMKG Persiapkan Alat Canggih Ini

Hal ini diungkapkan dalam Rapat Koordinasi Persiapan Penyelenggaraan Angkutan Lebaran 2018 di kantor Kemenhub

Bahayanya Musim Kemarau Saat Mudik Lebaran 2018, BMKG Persiapkan Alat Canggih Ini
tribun kaltim
Suasana di pelabuhan Samarinda yang mulai di padati pemudik tujuan Parepare, Sulawesi Selatan, Rabu (21/6/2017). 

BANJARMASINPOST.CO.ID, JAKARTA - Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) mengingatkan Kementerian Perhubungan mengenai dampak musim kemarau yang akan melanda selama berlangsungnya arus mudik Lebaran 2018, Juni mendatang.

Hal ini diungkapkan dalam Rapat Koordinasi Persiapan Penyelenggaraan Angkutan Lebaran 2018 di kantor Kemenhub, Jumat (13/4/2018).

"Harus diantisipasi mengenai perubahan cuaca yang tidak menguntungkan. Selama mudik nanti, masih musim kemarau, sehingga harus diwaspadai dampaknya," kata Kepala BMKG Dwikorita Karnawati kepada Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi saat rapat berlangsung.

Dampak yang dimaksud Dwikorita adalah hawa yang cukup panas hingga debu di sepanjang rute perjalanan mudik.

Pihaknya juga memberi catatan tentang perlunya antisipasi perubahan kondisi gelombang laut yang kaitannya dengan penyeberangan di Pelabuhan Merak, Banten.

"Petugas kami akan siapkan radar khusus untuk mengantisipasi perubahan cuaca di Merak," tutur Dwikorita.

Menerima masukan tersebut, Budi memastikan pihaknya akan membahas dampak dari musim kemarau ini paling lambat dua pekan sebelum Lebaran.

Hasil dari pembahasan tersebut akan menentukan langkah apa yang bisa ditempuh pemerintah guna memperlancar arus mudik meski menerima dampak cuaca dari musim kemarau.

"Ini kaitannya dengan tol fungsional, akan kami tetapkan jalur tersebut bisa beroperasi dari jam berapa sampai jam berapa. Kalau tidak ada lampu, pasti malam tidak boleh beroperasi dan karena akan berdebu kami minta pengelola menyiapkan truk tangki air," ujar Budi.

Hai Guys! Berita ini ada juga di KOMPAS.com

Editor: Didik Trio
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved