Jendela Dunia

Tragis! Mau Sehat, Wanita Rusia Malah Dimumikan Hidup-hidup Saat di Meja Operasi

Namun, apa jadinya jika dokter salah memberikan obat dalam perawatan dan justru memumikan pasien hidup-hidup?

Tragis! Mau Sehat, Wanita Rusia Malah Dimumikan Hidup-hidup Saat di Meja Operasi
THINKSTOCK.COM
Ilustrasi 

BANJARMASINPOST.CO.ID - Salah satu tujuan rumah sakit adalah memberikan perawatan terbaik agar pasien dapat kembali sehat.

Namun, apa jadinya jika dokter salah memberikan obat dalam perawatan dan justru memumikan pasien hidup-hidup? Ini terjadi pada wanita Rusia bernama Ekaterina Fedyaeva (28).

Bukannya sembuh setelah operasi, ia justru meregang nyawa karena dokter tanpa sengaja memasukkan cairan formaldehida atau formalin dalam cairan infusnya.

Menurut pemberitaan media lokal Rusia RT, Ekaterina berada di sebuah rumah sakit di kota Ulyanovsk, Rusia barat, untuk menjalani operasi laparoskopi yang bertujuan mengangkat kista ovariumnya agar bisa hamil.

Tragis, prosedur sederhana itu justru membawanya ke kematian setelah staf medis menyuntikkan formalin ke dalam rongga perutnya. Formalin itu dikira saline atau cairan garam.

Setelah menyadari kesalahan mereka, tim medis berusaha membersihkan kembali rongga perutnya. Namun, hal ini gagal dilakukan. Ekaterina sempat hidup selama 14 jam setelah operasi sebelum meninggal karena kegagalan multi organ.

Tentang formalin Dilansir IFL Science, Kamis (12/4/2018), formalin adalah kombinasi antara air, melti alkohol, dan formaldehida. Formaldehida sendiri merupakan bahan kimia sangat beracun yang biasa digunakan untuk pengawetan.

Umumnya formaldehida berbentuk gas pada suhu kamar, tetapi ia dapat dilarutkan dalam campuran air. Saat formaldehida bersentuhan dengan jaringan hidup, maka ia akan megubah struktur organik dnegan memecah ikatan molekul dalam protein individu dan molekul yang mengandung nitrogen lainnya kemudian menyatukan semuanya.

Formalin terdiri dari 37 persen formaldehida, jauh lebih kuat dari kebanyakan bahan kimia yang digunakan untuk pengawetan. Jika orang dewasa menelan dua sendok makan formalin, ia bisa langsung meninggal.

"Jika cairan ini diberikan lewat infus, dan jika seluruh kantung infus IV disuntikkan ke dalam sistemnya, saya ragu bagaimana ia bisa hidup selama 14 jam. Saya rasa, tidak semua cairan masuk ke dalam sistem tubuh (sehingga ia masih bisa hidup setelah operasi)," kata direktur pemakaman Pennsylvania, Caleb Wilde kepada The Verge, Selasa (10/4/2018).

"Jantung akan memompa cairan melalui sistem arteri agar diedarkan ke seluruh tubuh. Saya hanya bisa membayangkan, rasanya pasti seperti terbakar," imbuhnya.

Menurut pemberitaan RT, pihak medis tidak langsung memberitahukan kepada keluarga apa yang sebenarnya terjadi. Namun, kebenaran terungkap setelah kondisi Ekaterina menurun drastis beberapa jam kemudian.

Dalam keadaan koma ia diterbangkan ke Moskow. Beberapa laporan mengkonfirmasi staf medis yang terlibat dalam operasi dan kepala rumah sakit telah dipecat. Penyelidikan mengungkap tim medis salah membaca label botol formalin sebelum operasi dilakukan.

Hai Guys! Berita ini ada juga di KOMPAS.com

Editor: Didik Trio
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

berita POPULER

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help