Berita Kabupaten Banjar

100 Hektare Lahan Kabupaten Banjar Bakal Dicetak Jadi Persawahan

Penandatangan tersebut dilakukan Kasdam VI Mulawarman Brigjen TNI Teguh Pudjo Rumekso dan Kepala Dinas Tanaman Pangan dan Hortikultura

100 Hektare Lahan Kabupaten Banjar Bakal Dicetak Jadi Persawahan
Istimewa
Penandatangan tersebut dilakukan Kasdam VI Mulawarman Brigjen TNI Teguh Pudjo Rumekso dan Kepala Dinas Tanaman Pangan dan Hortikultura, Fathurraman. 

BANJARMASINPOST.CO.ID, BANJARBARU - Lahan pertanian di Kalimantan Selatan akan semakin meluas menyusul dilakukannya penandatanganan Perjanjian Kerjasama (PKS) antara Kodam VI Mulawarman dan Pemerintah Provinsi Kalimantan Selatan.

Penandatangan tersebut dilakukan Kasdam VI Mulawarman Brigjen TNI Teguh Pudjo Rumekso dan Kepala Dinas Tanaman Pangan dan Hortikultura, Fathurraman.

Selain Jejangkit yang bakal menjadi pusat Hari Pangan Sedunia (HPS) Oktober mendatang. Kabupaten Banjar tepatnya Desa Tajau Landung bakal menjadi pusat perluasan lahan pertanian sawah di Kalsel.

100 hektare lahan cetak sawah bakal digarap langsung oleh TNI. Bahkan 100 hektare lahan cetak sawah ditargetkan bakal selesai di tahun ini maksimal di Desember 2018.

Kasdam VI Mulawarman Brigjen TNI Teguh Pudjo Rumekso kepada Banjarmasinpost.co.id mengatakan sesuai dengan Undang-undang nomor 34 tahun 2004 tentang TNI bahwa TNI memiliki tugas melaksanakan operasi militer selain perang, dalam tugas tersebut diantaranya adalah tugas membantu Pemerintah Daerah .

“Kodam VI Mulawarman melakukan kerjasama dengan Pemerintah Provinsi Kalimantan Selatan dalam program cetak sawah sebagai upaya meningkatkan potensi wilayah dan kesejahteraan rakyat. Perjanjian kerjasama ini menjadi program penting di kementerian pertanian sebagai upaya meningkatkan produksi beras nasional ,” ujarnya yanh juga menajdi kepala kegiatan cetak sawah, Rabu (11/07/2018) usai penandatanganan Mou dengan Dinas Tanam Pangan dan Holtikultura Kalsel.

Dirinya berharap sawah yang dicetak nanti akan berhasil dapat meningkatkan kesejahteraan rakyat, mampu menambah luas tanam dan mewujudkan swasembada pangan.

Dengan ditambahkannya lahan cetak sawah di Kabupaten Banjar artinya sudah ada 850 lahan cetak sawah yang bakal dibuat di Kalsel melalui kerjasama dengan TNI. Hal itu dikarenakan 750 lahan untjk cetak sawah dibuat di Jejangkit Batola.

Kepala Dinas Tanaman Pangan dan Hortikultura Fathurrahman mengatakan kerjasama dengan TNI dalam hal cetak sawah merupakan yang ketiga dilakukan Pemprov Kalsel bersama TNI.

Menurutnya, dalam tiga tahun terakhir produksi beras Kalimantan Selatan mengalami pertumbuhan yang cukup signifikan. Pada tahun 2015 produksi padi Kalimantan Selatan 2.140.274 ton, pada tahun 2016 2.313.574 ton, dan pada tahun 2017 2.452.367 ton. Data tersebut menunjukkan kerja keras Pemerintah Provinsi Kalimantan Selatan bersama dengan stakeholder terkait mengalami peningkatan sebesar 312.091 ton beras.

Disampaikanya, keberhasilan itu tentunya didukung oleh peningkatan luas tambah tanam yang terus mengalami peningkatan dari tahun 2015 hingga 2017. Saat ini luas tambah tanam padi seluas 582.106 hektar. Tentunya dengan adanya kerjasama ini akan menambah luas lahan yang ada.

Tambahnya cetak sawah seluas 100 hektare di Desa Tajau Landung, Kabupaten Banjar ini tidak akan mengganggu proses penggarapan lahan di Desa Jejangkit. “Kita sudah menyusun rencana tentunya kita akan bersinergi dengan TNI, lahan yang di Jejangkit dan lahan di Tajau Landung akan dikerjakan berbarengan,” sebutnya.

(Banjarmasinpost.co.id /milna)

Penulis: Milna Sari
Editor: Didik Trio
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help