Pilpres 2019

Capres-Cawapres 2019 - AHY Dinilai Belum Matang sebagai Cawapres!

Menurut Lili, putra Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono tersebut perlu mengumpulkan pengalaman

Capres-Cawapres 2019 - AHY Dinilai Belum Matang sebagai Cawapres!
Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto bertemu Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono beserta Komandan Satuan Tugas Bersama (Kogasma) Agus Harimurti Yudhoyono (AHY), Selasa (24/7/2018), di rumah SBY, Kuningan, Jakarta Selatan.(Dok. Partai Demokrat) 

BANJARMASINPOST.CO.ID, JAKARTA - Pengamat politik dari Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) Lili Romli berpendapat, belum waktunya bagi politisi Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono ( AHY) untuk maju sebagai calon wakil presiden (cawapres) pada Pemilihan Presiden atau Pilpres 2019.

Menurut Lili, putra Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono tersebut perlu mengumpulkan pengalaman dalam kepemimpinan politik dan birokrasi.

"Saya kira untuk Pilpres 2019 ini AHY belum tepat atau waktunya untuk posisi tersebut ( cawapres). Perlu ditempa dulu dan memiliki pengalaman-pengalaman dalam kepemimpinan politik dan atau kepemimpinan birokrasi," kata Lili saat dihubungi, Rabu (25/7/2018).

Baca: Capres-Cawapres 2019 - Demokrat dan Gerindra Solidkan Koalisi Usai SBY Bertemu Prabowo Semalam

Lili mengatakan, meski AHY memiliki pendidikan yang tinggi, AHY belum berpengalaman di dunia politik.

Tak Masalah jika Dirinya Jadi Cawapres Sebab, AHY belum pernah menduduki jabatan strategis yang bermanfaat untuk menjadikan dia matang dan berpengalaman.

"Dalam politik misalnya menjadi pimpinan DPR atau partai, dalam birokrasi menjadi menteri. Dengan pengalaman-pengalanan tersebut akan menjadi matang," tutur Lili.

Baca: Capres-Cawapres 2019 - Beredar Foto SKCK Prabowo untuk Nyapres 2019, Gerindra Ngaku Tak Tahu!

"Memang AHY mungkin memiliki kecerdasan dan bakat kepemimpinan, tapi jika minim pengalaman akan menjadi problem dalam perjalanan kepemimpinannya," ujar dia.

Selain itu, lanjut Lili, seharusnya SBY juga memberi ruang kepada kader-kader lain yang memiliki kemampuan, pengalaman, dan rekam jejak bersih untuk maju berkontestasi pada pemilu mendatang.

"Jika tidak, akan ada tuduhan negatif terhadap Pak SBY dan Partai Demokrat, di antaranya tuduhan politik dinasti dan personalisasi kepemimpinan," kata dia.

Baca: Hery Sasmita Resmi Ditahan, Polres Batola Jebloskan ke Sel Bersama Tahanan Lainnya

SBY sendiri sudah menegaskan bahwa Partai Demokrat tidak ngotot untuk menjadikan AHY sebagai cawapres. Hal ini diungkap SBY saat menjajaki peluang koalisi ketika bertemu Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto.

Menurut SBY, Partai Demokrat terbuka untuk membicarakan hadirnya calon terbaik untuk menjadi pendamping Prabowo pada Pilpres 2019.

"Saya keluarkan statement, bagi Demokrat cawapres bukan harga mati, yang penting pasangan capres dan cawapres paling tepat dan paling baik dalam lima tahun ke depan, bisa membawa perubahan ke arah yang lebih baik," ujar SBY dalam jumpa pers usai pertemuan di kediamannya, Selasa (24/7/2018).

Hai Guys! Berita ini ada juga di KOMPAS.com

Editor: Didik Trio
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help