Ekonomi dan Bisnis

RupiahPlus Dijatuhi Sanksi Tidak Boleh Ajukan Izin ke OJK selama Tiga Bulan

Perusahaan financial technology (fintech) RupiahPlus harus menunda pengajuan izin operasi ke Otoritas Jasa Keuangan ( OJK).

RupiahPlus Dijatuhi Sanksi Tidak Boleh Ajukan Izin ke OJK selama Tiga Bulan
TRIBUNNEWS.COM/HERUDIN
OJK ventura pemodal 

BANJARMASINPOST.CO.ID, JAKARTA - Perusahaan financial technology (fintech) RupiahPlus dapat sanksi tiga bulan tidak boleh mengajukan izin operasio ke Otoritas Jasa Keuangan (OJK).

Dilansir Kompas.com, hal itu dilakukan sebagai sanksi dari OJK terhadap RupiahPlus imbas kasus penagihan yang menimpanya beberapa waktu lalu.

Koordinator bidang Hukum Asosiasi Fintech Indonesia (Aftech) Chandra Kusuma mengatakan bahwa penundaan pengajuan izin tersebut berlaku selama tiga bulan.

"Hukuman dari OJK adalah berupa penundaan perizinan selama tiga bulan dengan tujuan menberikan periode bagi RupiahPlus untuk berbenah diri," kata Chandra kepada Kompas.com saat mengunjungi Menara Kompas, Jakarta, Kamis (26/7/2018).

Baca: OJK Tunda Izin Operasional Fintech RupiahPlus Gara-gara Prosedur Penagihan

Chandra menambahkan, pembenahan diri manajemen RupiahPlus adalah hal penting kendati kasus yang terjadi beberapa waktu lalu bukan sepenuhnya kesalahan RupiahPlus.

Menurut dia, RupiahPlus terbukti tidak mendidik atau memerintahkan tim penagih hutang untuk bersikap kasar ke para nasabahnya. Itu juga yang kemudian menjadi unsur memperingan hukuman OJK terhadap RupiahPlus.

Adapun terkait penundaan izin tersebut adalah sesuai dengan Peraturan OJK (POJK) Nomor 77 tahun 2017 yang mengatur tentang industri fintech.

Dalam peraturan tersebut, sebuah perusahaan fintech harus memenuhi dua kategori, yakni pertama terdaftar di OJK dan mendapatkan izin dari OJK.

"Nah untuk registrasi ini RupiahPlus sudah dapat, begitu mencapai setahun, RupiahPlus diwajibkan untuk memperoleh izin. Nah, izin itu wajib dari OJK karena kalau enggak (bisnisnya) bisa di-shut down. Karena ada kasus ini maka RupiahPlus tidak bisa mengurus izin dulu selama tiga bulan," jelas Chandra.

Baca: RupiahPlus Sudah Salurkan Pinjaman Rp 2 Triliun kepada 600 Ribu Nasabah

Pembenahan Selama tiga bulan tersebut, RupiahPlus memiliki tugas untuk memperbaiki diri, mulai dari manajemennya, sistem penagihan, hingga rasio kredit bermasalah atau non performing loan ( NPL). Jika selama tiga bulan itu RupiahPlus tak bisa memenuhi perbaikan, maka OJK memilik hak untuk menambah masa hukuman menjadi enam bulan.

"Namun, kalau sudah berbenah diri selama tiga bulan baru mendapatkan izin. Izin ini sendiri tidak berbicara soal penghentian operasionalisasi RupiahPlus," imbuh Chandra.

Di sisi lain, Direktur RupiahPlus Bimo Adhiprabowo menyatakan siap melakukan pembenahan diri agar target mendapatkan izin dari OJK sebelum Februari 2019, yang merupakan waktu pertama kali RupiahPlus terdaftar di OJK.

"Ya intinya kami sekarang terus berbenah memperbaiki diri supaya bisa segera mendapatkan izin walaupun belum setahun operasional," kata dia.

(Penulis : Ridwan Aji Pitoko/KOMPAS)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Dapat Sanksi, RupiahPlus Dilarang Ajukan Izin ke OJK selama Tiga Bulan"

Editor: Elpianur Achmad
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved