Berita Tanahlaut

Perajin Tahu Pong Desa Tampang Tidak Tergantung Gas Elpiji dan Kayu Bakar

Siapa yang tidak mengenal tahu. Tahu adalah makanan favorit sebagian besar warga di Kabupaten Tanahlaut.

Perajin Tahu Pong Desa Tampang Tidak Tergantung Gas Elpiji dan Kayu Bakar
banjarmasinpost.co.id/mukhtar wahid
Asenah adalah ibu kandung Nani Asmiasih, perajin tahu pong di Desa Tampang, Kecamatan Pelaihari sedang membantu usaha anaknya menyusun tahu pong ke dalam basket untuk dijual 

BANJARMASINPOST.CO.ID, PELAIHARI - Siapa yang tidak mengenal tahu. Tahu adalah makanan favorit sebagian besar warga di Kabupaten Tanahlaut.

Tidak heran, perajin tahu banyak di Kabupaten Tanahlaut.

Salah satunya adalah Nani Asmiasih (36) yang sudah menjadi perajin tahu selama sepuluh tahun.

Bakat itu dipelajari dari orangtunya, Asenah.

Asenah adalah ibu kandung Nani Asmiasih yang juga perajin tahu.

Baca: Pernikahan Panji Trihatmodjo dan Varsha Strauss Ingatkan Prabowo Akan Masa Lalu

Asenah hidup di Jawa hingga hijrah ke Kalimantan Selatan membiayai keluarganya dengan membuat tahu.

Dari enam anaknya, hanya Nani Asmiasih yang mengikuti jejaknya sebagai perajin tahu di Desa Tampang, Kecamatan Pelaihari.

"Banyak pabrik tahu di Kecamatan Pelaihari. Cuma pabrik tahu kami yang menggunakan kompor biogas dari limbah tahu bantuan Pemerintah," katanya, Sabtu (28/7/2018) lalu.

Nani Asmiasih mengaku sejak memangaatkan limbah tahu sebagai bahan bakar menggoreng tahu pong, kini tidak lagi tergantung kayu bakar.

Baca: Seleksi Penerimaan CPNS 2018, BKN Umumkan Pembahasan Persiapan SSCN dan ini Persyaratan Tes CPNS-nya

"Kami juga tidak pusing harga gas elpiji naik. Soalnya gas kami dari limbah tahu. Cukup untuk produksi tahu pong dan memasak di rumah," kata Nani Asmiasih..

Halaman
12
Penulis: Mukhtar Wahid
Editor: Edinayanti
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help