Gempa Donggala

Berikan Trauma Healing, YBM PLN Gelar Tabliq Akbar

Kebutuhan trauma healing terhadap pengungsi dijawab Yayasan Baitul Maal (YBM) PLN dengan menggelar Tabliq Akbar

Berikan Trauma Healing, YBM PLN Gelar Tabliq Akbar
istimewa/ YBM PLN

BANJARMASINPOST.CO.ID, BANJARBARU - Kebutuhan trauma healing terhadap pengungsi dijawab Yayasan Baitul Maal (YBM) PLN dengan menggelar Tabliq Akbar kepada para pengungsi korban bencana gempa dan tsunami di wilayah Dusun Wombo Kalonggo, Tanantovea, Donggala, Sulawesi Tengah, Sabtu (13/10).

Ketua III YBM PLN, Hery Hasanuddin menyampaikan, YBM PLN secara khusus mendatangkan Ustadz M. Zaaf Fadlan Rabbani untuk memberikan tausiah kepada para pengungsi agar hati mereka ikhlas menerima cobaan.

“Tidak hanya anak-anak, orang dewasa juga mengalami trauma karena gempa, stres karena rumah hancur, pekerjaan hilang atau belum bisa bekerja, tidur di tenda darurat dan masih banyak faktor lain. Oleh karena itu orang dewasa juga perlu mendapatkan trauma healing melalui tausiah," katanya.

Baca: Gempa Bumi 5,2 SR Guncang Lebak Banten Provinsi Jawa Barat, BMKG : Tak Berpotensi Tsunami

Ustadz Fadlan Rabbani mengapresiasi inisiatif YBM PLN menyelenggarakan tabliq akbar tersebut. Menurutnya kegiatan hari ini akan memberikan recovery mental bagi para pengungsi, sehingga kondisi psikologis mereka tetap terjaga dengan baik.

“Subhanallah, tidak hanya kecukupan makanan yang telah diberikan YBM PLN, namun mereka juga mendapatkan hiburan keimanan agar tidak terus menerus bersedih dan kembali bangkit,” kata dia.

Manfaat tausiah dirasakan langsung oleh Laila (48) salah seorang pengungsi yang turut mendengarkan tausiah bersama ratusan pengungsi lainnya. Ia merasa dikuatkan dengan hadirnya kegiatan tausiah sehingga lebih ikhlas.

Baca: Kritikan Andi Arief ke Prabowo Subianto di Pilpres 2019 Berbuntut Panjang, Partai Demokrat Bersikap

“Tak ada yang bisa kami berikan selain ucapan terima kasih kepada PLN atas semua bantuan yang telah diberikan,” pungkasnya.
Selain tausiah YBM PLN juga telah membuka dapur umum yang menyediakan makan bagi 1.400 pengungsi di lokasi tersebut setiap harinya hingga 22 oktober mendatang.

(banjarmasinpost.co.id/sofyar redhani)

Penulis: Sofyar Redhani
Editor: Rendy Nicko
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved