Berita Regional

Meski Harga Gas Elpiji Rp 230.000, Warga Mimika Tetap Antre hingga Malam

Warga rela mengantre dari siang hingga malam hari demi mendapatkan elpiji 12 kilogram seharga Rp 230.000.

Meski Harga Gas Elpiji Rp 230.000, Warga Mimika Tetap Antre hingga Malam
KOMPAS.com/Irsul Panca Aditra
Warga mengantri untuk mendapatkan gas elpiji ukuran 12 kg setelah sempat alami kelangkaan gas elpiji selama dua pekan di Mimika, Sabtu (13/10/2018) 

BANJARMASINPOST.CO.ID, TIMIKA - Warga Mimika mendatangi PT Mitra Indimatam Nusantara selaku distributor elpiji PT Pertamina, di Jalan Yos Sudarso, Kota Timika, Sabtu (13/10/2018) petang.

Kehadiran warga ini untuk membeli gas ellpiji yang baru saja tiba dari Makassar, Sulawesi Selatan. Warga rela mengantre dari siang hingga malam hari demi mendapatkan elpiji 12 kilogram seharga Rp 230.000.

Pasalnya, sejak dua pekan kelangkaan gas elpiji sempat terjadi di Mimika.

Baca: Datang Bersama Kekasih, Pria Tewas Akibat Jatuh dari Lantai 15 Apartemen di Ciputat

Manajer Penjualan PT Mitra Indimatam Nusantara, Syafruddin mengatakan, kelangkaan gas elpiji ini disebabkan kelalaian PT Temas yang merupakan jasa angkutan tol laut dengan mengalihkan perjalanan Kapal Kedung Mas 38 dari Makassar ke Kabupaten Merauke, Papua.

Kapal tersebut bertolak dari Pelabuhan Makassar pada 21 September dan diperkirakan tiba di Pelabuhan Poumako Timika pada 28 September.

Baca: Bungkam Malaysia, Uni Emirat Arab Bakal Jadi Lawan Berat Timnas U-19 Indonesia di Laga Pamungkas

Namun, kapal tersebut bukannya menuju Timika, melainkan langsung pergi ke Kabupaten Merauke.

"Dalam perjalanan dari Makassar ke Timika, KM Kedung Mas 38 melakukan deviasi atau mengalihkan pelayaran dari Makassar ke Timika menjadi Makassar ke Merauke," kata dia kepada Kompas.com.

Akibat keterlambatan ini, pihak distributor mengaku mengalami kerugian hingga ratusan juta rupiah, sebab sudah membayar ke pihak Pertamina pembelian gas elpiji ukuran 50 kg, 12 kg dan 5,5 kg.

Baca: Hasil Pekan Ke-25 Liga 1 2018 - Persebaya Vs Borneo FC dan PSIS Vs Barito Putera, Panuh Kejutan

"Tentunya kami alami kerugian hingga ratusan juta rupiah," ujar dia.

Dia menyebutkan, untuk gas elpiji yang baru tiba di Timika Sabtu ini 12 kg sebanyak 7.379 tabung dan ukuran 50 kg berjumlah 286 tabung.

Sedangkan untuk ukuran 5,5 kg baru akan tiba pada Senin (15/10/2018) menggunakan Kapal LCT Petta Tungke 03 milik PT Mitra Indimatam Nusantara.

Baca: Mario Gomez Cemaskan Tim Ini Jelang Laga Persib di Pekan ke-25 Liga 1, Ternyata Bukan Persipura

"Yang masuk hari ini semuanya 7.665 tabung ukuran 12 kg dan 50 kg. Untuk 5,5 kg hari Senin baru tiba dengan kapal kami sendiri," tutur dia.

Dia menjamin, kelangkaan gas elpiji ini tidak akan terjadi lagi hingga menjelang hari raya Natal dan Tahun Baru 2019.

"Kami menjamin tidak akan terjadi kelangkaan gas elpiji lagi hingga hari raya Natal," pungkas dia.

Berita Ini Juga Ada di KOMPAS.COM

Editor: Didik Trio
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved