Berita Hulu Sungai Selatan

Ratusan Barang Bukti Tindak Pidana Umum Dimusnahkan

Kejaksaan Negeri (Kejari) Kabupaten Hulu Sungai Selatan (HSS) melakukan pemusnahan barang bukti tindak pidana umum

Ratusan Barang Bukti Tindak Pidana Umum Dimusnahkan
banjarmasinpost.co.id/aprianto
pemusnahan barang bukti di Kejari HSS. 

BANJARMASINPOST.CO.ID, KANDANGAN - Kejaksaan Negeri (Kejari) Kabupaten Hulu Sungai Selatan (HSS) melakukan pemusnahan barang bukti tindak pidana umum yang telah mempunyai kekuatan hukum tetap, Selasa, (6/11).

Pemusnahan ratusan barang bukti dilakukan di Halaman Kantor Kejari HSS dipimpin oleh Kajari HSS Sugeng Riadi bersama dengan Kepala Seksi Tindak Pidana Umum (Kasi Tipidum) Kejari HSS Yandi Primanandra.

Pada kegiatan pemusnahan barang bukti perkara tindak pidana umum itu juga dihadiri Dandim 1003/Kandangan Letkol Inf Suhardi Aji Sriwijayanto, Wakapolres HSS Kompol Arief Himawan, Kepala Rutan Kelas II B Kandangan Jeremia Leonta.

Perwakilan dari Pengadilan Negeri Kandangan, BNNK Kabupaten HSS dan pejabat dari Pemkab Kabupaten HSS seperti Kadis Kesehatan Siti Zainab dan Kadis Perikanan Saidi Noor.

Baca: Update Jadwal dan Lokasi Tes SKD Kementerian Agama (Kemenag) CPNS 2018, Lampung Harap Sabar

Baca: 7 Fakta Ahok yang Bebas 2 Bulan Lagi, Mulai Menikah, Beli Rumah Baru Hingga Balas Surat

Baca: Serunya Audi Marissa Hadiri Fans Meeting Lee Jong Suk Sebelum si Aktor Dideportasi dari Indonesia

Baca: Sebelum ke Bali, Maria Ozawa Sempat Foto Bareng Pilot di Dalam Kokpit Pesawat Terbang

Baca: Cara Tepat Pilih Jawaban dari 15 Jenis Soal TKP SKD CPNS 2018 yang Ada, Ingat Link sscn.bkn.go.id

Barang bukti yang dimusnahkan seperti narkotika jenis sabu sabu seberat 25,88 gram, ectasy 1/4 butir, carnophen 8.541 butir, dextro 24 butir, dexitab 384 butir.

Selanjutnya ada ponsel berbagai merk sebanyak 36 buah, 70 senjata tajam serta berbagai macam alat perjudian, peralatan setrum ikan hingga berbagai macam jenis minuman beralkohol.

Pemusnahan barang bukti dilakukan dengan cara dibakar untuk jenis obat-obat terlarang dan barang bukti lainnya.

Untuk narkotika jenis sabu dimusnahkan dengan cara dilarutkan dalam air khusus yang sudah disiapkan.

Khusus untuk senjata tajam dimusnahkan dengan cara di potong-potong dengan menggunakan mesin gerindra pemotong.

Setelah dibakar dan dipotong-potong, hingga dirusak selanjutnya barang bukti ditimbun ke dalam tanah sehingga barang bukti tidak bisa lagi dipergunakan.

Setelah pemusnahan barang bukti dilakukan penandatangan berita acara pemusnahan barang bukti oleh para pejabat yang hadir sebagai saksi kegiatan pemusnahan barang bukti.

Kajari HSS Sugeng Riadi mengatakan pemusnahan ini merupakan tugas dari kejaksaan sebagai pelaksana putusan, dan agar barang bukti tersebut tidak dipergunakan lagi.

"Barang bukti yang dimusnahkan mulai dari narkotika, obat-obatan, senjata tajam dan tindak pidana lainnya," katanya.

Kasi Tipidum Kejari HSS Yandi Primanandra sebagai pelaksana kegiatan pemusnahan barang bukti menambahkan bahwa dengan dimusnahkan barang bukti itu sebagai bukti kinerja dari Kejari HSS

"Barang bukti yang dimusnahkan merupakan barang bukti dari Maret 2018 hingga Oktober 2018," katanya.

Penulis: Aprianto
Editor: Edinayanti
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved