Dua Kali Pencarian Selalu Gagal, Ilmuwan Ungkap Temuan Baru Lokasi Jatuhnya Pesawat MH370

Sebuah penelitian terhadap suara gelombang air bawah laut yang dilakukan di hari ketika pesawat Malaysia Airlines MH370 hilang menunjukkan

Dua Kali Pencarian Selalu Gagal, Ilmuwan Ungkap Temuan Baru Lokasi Jatuhnya Pesawat MH370
www.boeing.com
Pernyataan Boeing soal penerbangan MH 370 Malaysia Airlines yang hilang 

BANJARMASINPOST.CO.ID - Sebuah penelitian terhadap suara gelombang air bawah laut yang dilakukan di hari ketika pesawat Malaysia Airlines MH370 hilang menunjukkan bahwa kemungkinan jatuhnya pesawat adalah di dekat Madagaskar, bila memang data itu berasal dari pesawat yang hilang.

Para ilmuwan dari Universitas Cardiff di Inggris telah melakukan penelitian mengenai gelombang akustik yang diterima oleh dua stasiun di Lautan Hindia, satu di Cape Leeuwin di Australia Barat dan satu lagi di kawasan Diego Garcia.

Di masing-masing stasiun tersebut, mereka memiliki tiga alat bernama "hydrophones" atauy mikrofon bawah laut yang terus menerus merekam suara gelombang di lautan.

Sinyal dari kedua stasiun akan menunjukkan suara gelombang yang berasal dari objek yang besar, seperti jatuhnya meteor atau pesawat yang jatuh ke dalam laut.

Baca: Jadwal Pendaftaran CPNS 2019 dan P3K 2019 Ditunda? Simak Formasi yang Dibutuhkan

Baca: Jadi Tersangka Prostitusi Online Kondisi Kesehatan Vanessa Angel Makin Payah, Berat Badan Turun 6 Kg

Baca: Jaga Tubuh Ideal, Jennifer Lopez Diet 10 Hari Tanpa Gula, ini Makanan yang Dihindari

Baca: Al Ghazali & Dul Jaelani Menangis di Konser Dewa 19, Ingat Ahmad Dhani Mantan Suami Maia Estianty

Baca: Sempat Disensor! Raffi Ahmad Buka-bukaan Soal Ayu Ting Ting, Suami Nagita Slavina Ngaku Lelah

Penelitian sebelumnya yang dilakukan baik oleh Cardiff University dan Curtin University di Australia Barat melihat data sinyal dari Stasiun Cape Leeuwin antara jam 12:00 malam dan dua dinihari pada tanggal 8 Maret 2014, yang diperkirakan adalah waktu dimana pesawat itu jatuh, berdasarkan data satelit dari pesawat.

Namun sekarang dengan adanya pemahaman baru mengenai bagaimana cepatnya gelombang suara bergerak di bawah permukaan laut, para ilmuwan di Cardiff mengkaji gelombang suara dengan rentang waktu lebih lama yaitu dari jam 11 malam tanggal 7 Maret 2014 sampai jam 4 pagi keesokan harinya, dan juga meneliti data dari stasiun yang lebih jauh dari lokasi di Diego Garcia.

"Kami sekarang berhasil mengidentifikasi dua lokasi dimana pesawat itu mungkin jatuh ke laut, dan juga rute alternatif yang diambil oleh pesawat tersebut." kata Dr Usama Kadri dari Cardiff University.
Analisa sebelumnya mengenai gelombang akustik yang diterima oleh stasiun di Australia Barat menunjukkan bahwa lokasi jatuhnya pesawat berada di Lautan India bagian selatan, kawasan yang sudah disisir sebelumnya dalam pencarian MH370.

Namun sinyal dari stasiun Diego Garcia - yang bila memang berasal dari pesawat yang hilang - menunjukkan bahwa lokasi kejadian lebih ke utara lagi dari yang diperkirakan awalnya, dan juga berarti pesawat tersebut mengambil rute yang berbeda dari yang sebelumnya diperkirakan.

Pihak berwenang sebelumnya memperkirakan bahwa lokasi jatuhnya pesawat adalah di wilayah Australia Barat Barat Daya.

Dua pencarian sebelumnya sejauh ini gagal menemukan pesawat tersebut.

Dr Kadri mengatakan bahwa penemuan baru ini didasarkan pada pemahaman mengenai 'elastisitas lantai laut', yang mempengaruhi bagaimana suara gelombang bergerak di bawah permukaan.

"Penelitian kami mengenai gelombang ini sudah berkembang banyak sejak kami mengajukan usulan pertama kali di tahun 2017." kata Dr Kadri dalam tulisan di The Conversation.

Karenanya, menurut data yang didapatkan dari Diego Garcia, maka lokasi jatuhnya pesawat adalah di Madagaskat Timur Laut, bila memang sinyal berasal dari pesawat yang hilang.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Penelitian Baru Ungkap Kemungkinan Pesawat MH370 Jatuh di Madagaskar

Editor: Edinayanti
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved