Kriminalitas Internasional

Cerita di Balik Bom Bunuh Diri Sri Lanka, Pelaku Ini Frustrasi karena Gagal Ledakan Diri

Dalam kamera CCTV yang diperoleh dan dirilis Sky News Kamis (25/4/2019), pelaku yang diidentifikasi Abdul Lathief Jameel Mohamed

Cerita di Balik Bom Bunuh Diri Sri Lanka, Pelaku Ini Frustrasi karena Gagal Ledakan Diri
via Sky News
Rekaman yang diperoleh Sky News menunjukkan pelaku bom bunuh diri Sri Lanka yang diyakini bernama Abdul Lathief Jameel Mohamed tengah melaksanakan aksinya di Hotel Taj, Colombo. 

BANJARMASINPOST.CO.ID, COLOMBO - Sebuah potongan rekaman kamera pengawas menunjukkan upaya gagal yang dilakukan pelaku bom bunuh diri Sri Lanka saat hendak beraksi di sebuah hotel.

Dalam kamera CCTV yang diperoleh dan dirilis Sky News Kamis (25/4/2019), pelaku yang diidentifikasi Abdul Lathief Jameel Mohamed terlihat bercambang dan mengenakan ransel.

Sambil menyamar dengan memakai topi, dia membawa ransel yang berisi bom dan koper di Hotel Taj yang berlokasi di ibu kota Colombo saat Minggu Paskah (21/4/2019).

Dia termasuk dalam delapan pelaku ledakan bom yang melakukan serangan terkoordinasi di hotel dan gereja Sri Lanka. Bedanya, hanya dia yang bisa dikatakan gagal.

Petugas keamanan mengungkapkan Mohamed meninggalkan Taj yang termasuk hotel bintang lima dalam keadaan frustrasi. Diduga karena bomnya gagal meledak.

Salah satu sumber menuturkan pria berusia 36 tahun itu mengganti pakaiannya yang bergaris dengan kaus lengan pendek, dan menyetop becak yang membawanya ke Dehiwala.

Baca: Diserbu Polisi, Istri Pelaku Bom Sri Lanka yang Sedang Hamil Meledakkan Diri dan Bunuh Dua Anaknya

Baca: Bukan dari Kalangan Terpinggirkan, Pengebom di Sri Lanka Ternyata Anak Saudagar Kaya Raya

Baca: Update Teror di Sri Lanka, Istri dan Anak Pelaku Bom Bunuh Diri Juga Tewas

Dia bermaksud untuk check in di pemondokan Tropical Inn pada pukul 09.30 waktu setempat. Atau momen ketika gelombang ledakan bom sudah terjadi di tujuh titik lainnya.

Manajer Tropical Inn Sumith Vijelal mengatakan, Mohamed pergi ke tempatnya berdasarkan rekomendasi dari pengemudi becak yang merupakan teman karibnya.

Si pengemudi becak yang tidak disebutkan identitasnya itu dilaporkan saat ini berada dalam penyelidikan polisi. Namun dia dikabarkan bakal segera dibebaskan.

Di pondok tamu itu, Mohamed meminta sebuah kamar dengan kunci dan melempar tasnya sebelum pergi ke luar. Dia dikabarkan mengunjungi masjid terdekat.

Halaman
12
Editor: Didik Trio
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved