Kanal

Waduh! Malaysia Bangun Museum Perbatasan di Dekat Wilayah Sengketa dengan Indonesia

Salah seorang warga Kecamatan Lumbis Ogong, Kabupaten Nunukan, Kalimantan Utara berfoto di tugu yang dibangun Malaysia di sekitar patok utama perbatasan Republik Indonesia- Malaysia di Kecamatan Lumbis Ogong. - HO via TRIBUNKALTIM.co


BANJARMASINPOST.CO.ID, NUNUKAN - Malaysia mulai membangun tugu perbatasan, sekitar 50 meter sebelah Malaysia di dekat Patok GP 1 (west) sebelah Barat Sungai Pansiangan.

Ketua Dewan Pendiri Pemuda Penjaga Perbatasan RI, Lumbis SSos, melalui akun facebooknya menyebutkan, pembangunan ini menandai dimulainya sejumlah proyek di kawasan yang berada tidak jauh dari wilayah sengketa antara Republik Indonesia-Malaysia di Kecamatan Lumbis Ogong.

“Menurut informasi proyek ini akan dilengkapi museum survei batas negara 1912. Di sana akan ada foto-foto masyarakat pejuang di perbatasan serta beberapa rumah-rumah pelancongan atau tempat wisata,” ujarnya.

Dia menjelaskan, tugu perbatasan yang dibangun Malaysia ini hanya berjarak sekitar 1 kilometer dari Tugu Garuda yang dibangun di Desa Labang, Kecamatan Lumbis Ogong.

“Tetapi tugu Malaysia lebih dekat dengan patok utama (GP 1). Padahal simpul titik-titik inilah yang menjadi sumber persoalan OBP di Sungai Sumantipal,” ujarnya.

Sebab, kata dia, tugu tersebut berhimpitan dengan outstanding boundary problem (OBP) Sungai Sumantipal yang menurut pihak Malaysia harus mengikuti punggung kecil Sungai Lomboi yang bertemu dengan Sungai Ula-Tulak.

“Dari situ lurus hingga titik simpul Muara Sungai Sumantipal. Karena menurut mereka Muara Sumantipal diatas 4'20" LU, sehingga menurut mereka sebelah kanan Sungai Sadalid adalah mereka punya,” ujarnya.

Lumbis menilai, jika benar nantinya tugu tersebut dilengkapi dengan foto-foto, tentu ini menjadi hal yang luar biasa.

“Malaysia mau melegalisasi versi koordinat 4'20" LU dibawah alam sadar masyarakat ketimbang versi kita Watershed,” ujarnya.

Tahun lalu TRIBUNKALTIM.CO pernah memberitakan rencana Malaysia menggelontorkan anggaran pembangunan hingga RM 300 juta atau sekitar Rp 990 miliar dengan kurs RM1 senilai Rp3.300.

Halaman
12
Editor: Ernawati
Sumber: Tribun Kaltim

Haringga Sirla Tewas Dikeroyok, Bermula dari KTP Korban Dirazia Sejumlah Suporter Persib Bandung

Berita Populer