Kanal

KH Husin Nafarin: Muhammad Rasulullah

Harian Banjarmasin Post Edisi Jumat (15/12/2017) Rubrik Fikrah Halaman 4 -

BANJARMASINPOST.CO.ID - NAMA Muhammad bin Abdullah bin Abdul Muthalib bin Hashim, ibunya Aminah binti Wahab bin Abdul Manaf. Pada usia 6 tahun, ibunya meninggal. Selanjutnya ia dipelihara oleh Abdul Muthalib, kakeknya.

Usia 9 tahun kakeknya meninggal, lalu dipelihara oleh Abu Thalib, pamannya. Usia 35 tahun, Muhammad tidak lagi melakukan bisnis. Ia banyak tahannuts (menyendiri beribadah mengikuti agama Nabi Ibrahim AS) di Gua Hira, Jabal Nur; sampai ia mendapat wahyu pertama, Iqra di usia 40 tahun. Usia 53 tahun beliau hijrah ke Madinah dan usia 63 tahun beliau wafat.

Istri-istri beliau Khadijah binti Khuwailid, Saudah binti Zam'ah, Aisyah binti Abu Bakar (anak Abu Bakar), Hafsah binti Umar (anak Umar bin Al-Khattab), Ummi Habibah binti Abu Sufyan, Hindun binti Umaiyah (digelar Ummi Salamah), Zainab binti Jahsy,

Maimunah binti Harith, Safiyah binti Huyai bin Akhtab, Zainab binti Khuzaimah (digelar Ummu Al-Masakin, Ibu Orang Miskin).
Anak-anak beliau Qasim, Abdullah, Ibrahim, Zainab, Ruqaiyah, Ummi Kaltsum dan Fatimah Al-Zahra.

Muhammad Rasulullah, adalah manusia agung. Begitu indahnya sifat fisik beliau, sehingga seorang ulama Yahudi pada pertama kalinya bertemu muka menyatakan keislamannya dan mengaku akan kebenaran apa yang disampaikan oleh Baginda Rasul.

Katanya “Aku belum pernah melihat lelaki yang segagah Rasulullah SAW, aku melihat cahaya dari lidahnya. Seandainya kamu melihat Baginda, seolah-olah kamu melihat matahari terbit. Rasulullah jauh lebih cantik dari sinaran bulan. Rasulullah umpama matahari yang bersinar.”

Apabila Rasulullah merasa gembira, wajahnya bercahaya seperti bulan purnama, kali pertama memandangnya seseorang pasti akan terpesona. Wajahnya tidak bulat tetapi lebih cenderung kepada bulat. Wajahnya seperti bulan purnama. Dahi baginda luas, raut kening tebal, terpisah di tengahnya. Urat darah kelihatan di antara dua kening dan tampak semakin jelas semasa marah.

Mata baginda hitam, bulu mata yang panjang. Garis-garis merah di bagian putih mata, luas kelopaknya, kebiruan asli di bagian sudut. Hidungnya agak mancung, bercahaya penuh misteri, kelihatan luas sekali pertama kali melihatnya. Mulut baginda sederhana luas dan cantik. Giginya kecil dan bercahaya, indah tersusun, renggang di bahagian depan.

Apabila berkata-kata, cahaya kelihatan memancar dari giginya. Janggutnya penuh dan tebal menawan. Lehernya kecil dan panjang, terbentuk dengan cantik. Warna lehernya putih seperti perak, sangat indah. Kepalanya besar tapi terlalu elok bentuknya. Rambutnya sedikit ikal. Rambutnya tebal kadang-kadang menyentuh pangkal telinga dan kadang-kadang mencecah bahu tapi disisir rapi. Rambutnya terbelah di tengah.

Di tubuhnya tidak banyak rambut kecuali satu garisan rambut menganjur dari dada ke pusat, dadanya bidang dan selaras dengan perut. Luas bidang antara kedua bahunya lebih daripada biasa, seimbang antara kedua bahunya.

Pergelangan tangannya lebar, lebar tapak tangannya, jarinya juga besar dan tersusun cantik. Tapak tangannya bagaikan sutera yang lembut. Perut betisnya tidak lembut tetapi cantik. Kakinya berisi, tapak kakinya terlalu licin sehingga tidak melekat air. Terlalu sedikit daging di bahagian tumit kakinya. Warna kulitnya tidak putih seperti kapur atau coklat tapi campuran coklat dan putih. Warna putihnya lebih banyak.

Warna kulit baginda putih kemerah-merahan. Warna kulitnya putih tapi sehat. Kulitnya putih lagi bercahaya. Binaan badannya sempurna, tulang-temulangnya besar dan kokoh. Badannya tidak gemuk. Badannya tidak tinggi dan tidak pula rendah, kecil tapi berukuran sederhana lagi gagah.

Perutnya tidak buncit. Badannya cenderung kepada tinggi, semasa berada di kalangan orang ramai baginda kelihatan lebih tinggi daripada mereka.

Muhammadun khairul ‘arabi wal-ajami, Muhammadun khairu man yamsyi ala-qadami; Muhammad adalah sebaik-baik manusia jika dinisbatkan kepada orang Arab ataupun Ajam, Muhammad adalah sebaik-baik makhluk yang diciptakan Allah berjalan di atas dua khaki.

Muhammadun dzikruhu rauhun li’anfusina, Muhammadun syukruhu fardhun alal-umami, mengingat Muhammad membuat jiwa menjadi tenang, menyambut Muhammad adalah fardu bagi setiap umat.

Muhammad basyarun wa laisa kal-basyari, beliau adalah manusia biasa tetapi sekaligus luar biasa.
Firman Allah, “Katakanlah, sesungguhnya aku ini manusia biasa seperti kamu, yang diwahyukan kepadaku: "Bahwa sesungguhnya Tuhan kamu itu adalah Tuhan yang Esa.” (QS Al-Kahfi 110). (*)

Editor: Elpianur Achmad
Sumber: Banjarmasin Post Edisi Cetak

Hasil Final Polling Mata Najwa di 3 Sosmed, Prabowo-Sandi Unggul dari Jokowi-Ma'ruf Amin

Berita Populer