Siang Ini, Megawati akan Bertemu Aburizal Bakrie

Ketua Umum Partai Golkar Aburizal "Ical" Bakrie akan bertemu dengan Ketua Umum Partai

Siang Ini, Megawati akan Bertemu Aburizal Bakrie
KOMPAS/NUT
Bakal calon presiden dari PDI Perjuangan Joko Widodo bertemu Ketua Umum DPP Partai Golkar Aburizal Bakrie, di Pasar Gembrong, Jakarta, Selasa (13/5/2014). 

BANJARMASINPOST.CO.ID, JAKARTA - Ketua Umum Partai Golkar Aburizal "Ical" Bakrie akan bertemu dengan Ketua Umum Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P) Megawati Soekarnoputri, Kamis (15/5/2014). Pertemuan dijadwalkan berlangsung pukul 11.00 WIB di kediaman Megawati, Jalan Teuku Umar, Jakarta Pusat.

"Ya, Kamis siang di rumahnya Ibu," ujar Wakil Ketua Umum Partai Golkar Fadel Muhammad saat dihubungi Rabu (14/5/2014) malam. Dia tak menampik bahwa agenda pertemuan adalah membahas peluang koalisi Partai Golkar dan PDI-P. "Ya! Sinyal kerja sama," ucapnya.

Ical beberapa hari belakangan cukup intensif melakukan pertemuan dengan sejumlah tokoh politik. Pada Selasa (13/5/2014), misalnya, Aburizal sudah bertemu dengan bakal calon presiden Joko Widodo di Pasar Gembrong, Jakarta Pusat. Namun, belum ada kata sepakat soal koalisi dalam pertemuan di pasar itu.

Sesudah pertemuan, Aburizal mengatakan pertemuan dengan Jokowi merupakan bagian dari upaya mencari kejelasan soal koalisi. Namun, Partai Golkar tak turut dalam deklarasi koalisi PDI-P pada Rabu siang.

Dalam deklarasi koalisi PDI-P, tiga ketua umum partai hadir. Mereka adalah Megawati, Ketua Umum PKB Muhaimin Iskandar dan Ketua Umum Partai Nasdem Surya Paloh. Sedangkan Aburizal, pada hari tersebut justru bertemu dengan Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono.

SBY menawarkan opsi membentuk poros ketiga kepada Ical. Namun, Ical belum menjawab. Menjelang masa pendaftaran bakal calon presiden dan wakil presiden, Partai Demokrat kembali memunculkan peluang hadirnya koalisi ketiga.

Satu paket dengan wacana koalisi ketiga itu, Demokrat menggagas pencalonan kader Partai Golkar, Sultan Hamengku Buwono X. Setelah bertemu dengan SBY, pada hari yang sama Ical juga bertemu dengan Ketua Umum Partai Hanura Wiranto dan bakal capres Partai Gerindra, Prabowo Subianto.

Wakil Ketua Umum Partai Golkar Agung Laksono menilai peluang poros ketiga sulit terealisasi karena belum ada figur yang cukup menonjol. Apalagi, waktu pendaftaran calon presiden sudah cukup mepet. "Partai Golkar juga tentu selalu merapat ke partai yang peluang menangnya lebih besar," ujar Agung.

Saat ditanyakan kemungkinan Partai Golkar mendukung PDI-P jika Jusuf Kalla menjadi wakil dari Jokowi, Agung tak membantahnya. "Kami lebih pada dua poros yang ada (Jokowi dan Prabowo). Tapi pak Prabowo sudah sama Hatta, Jokowi belum jelas. Kami tentu lebih senang kalau ada wakil kami di sana," kata Ketua Umum Kosgoro itu.

Seperti diberitakan sebelumnya, PDI-P berencana mengumumkan calon wakil presidennya pada  Jumat (15/5/2014). Agenda pertemuan Mega-Ical ini diperkirakan akan sangat menentukan posisi arah koalisi kedua partai yang mereka pimpin.

Akankah PDI-P memilih mantan Ketua Umum Partai Golkar, Jusuf Kalla sebagai pendamping Jokowi? Akankah PDI-P berkoalisi dengan Golkar? Akankah Ical legawa mundur sebagai king maker dengan hanya menjadi pendukung JK? Mari menunggu hasil pertemuan di Teuku Umar.

Editor: Edinayanti
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved