Sama Marga

“Nama saya PALUI,” ujar Palui sadikit banyaring tapi karna duduknya jauh dibalakang kada kadangaran ulih palatih.

Sama Marga
Bpost/Riza
Ilustrasi Palui

PALUI biar kada tagulung pintar tapi rancak ditunjuk maumpati kagiatan nang diadakan ulih kecamatan atawa ulih kabupatin kaya umpat kursus, panataran maupun paninjauan. Wayah maumpati panataran Pokmas IDT, Palui takumpul lawan wakil matan babagai darah, ada matan Jawa, Sunda, ada jua urang Minang sadangkan palatihnya bubuhan urang Jakarta. Karna panataran ini tingkat nasional maka pasartanya harus babaju rasmi.

Imbah habis pambukaan, lalu diadaakan acara bapapatuhan para pasartanya nang dipimpin langsung ulih palatihnya matan pusat bangaran Simatupang. Tiap-tiap pasarta harus mamparkanalkan diri masing-masing, manyambat ngaran wan dairah asalnya. Tunggal ikungan digilir badiri mamparkanalkan diri.

“Nama saya Sutarjo, kelahiran Wonogiri, umur 25 tahun masih bujangan,” ujar nang saikung.

“Kalau begitu saudara dari Jawa ya?” ujar pelatih.

“Bukan pak, saya dari Solo,” jawabnya.

“Kenalkan nama saya Sutisna asal Garut sudah kawin tapi belum punya anak,” ujar nang lainnya.

“Nah....ini yang berasal dari Jawa,” ucap pelatih.

“Bukan pak, asli saya adalah dari Sunda,” sahutnya.

“Maaf ya saudara-saudara sekalian, yang saya maksudkan itu adalah pulau Jawa, bisa Jabar, Jateng ataupun Jatim,” ujar pelatih.

Lalu parkanalan ditarusakan ka pasarta lainnya, sampai akhirnya kana giliran Palui:

Halaman
12
Editor: BPost Online
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved