Mati Ketakutan, Mungkinkah Terjadi?

Anda mungkin sering mendengar istilah mati ketakutan, tapi benarkah rasa takut bisa menjadi penyebab kematian?

Mati Ketakutan, Mungkinkah Terjadi?
shutterstock
ilustrasi 

BANJARMASINPOST.CO.ID - Anda mungkin sering mendengar istilah mati ketakutan, tapi benarkah rasa takut bisa menjadi penyebab kematian? Menurut Dr. Robert Glatter dari Lenox Hill Hospital, New York, jawabannya adalah ya.

Ketika seseorang berada dalam kondisi ketakutan atau pada situasi yang mengancam, tubuh akan melepas hormon adrenalin yang kemudian menyebabkan jantung berdetak lebih cepat dan meningkatnya aliran darah ke otot. Sayangnya, terlalu banyak adrenalin bisa membahayakan jantung.

Saat tubuh melepaskan adrenalin, saluran kalsium di jantung akan terbuka, kalsium akan masuk ke jantung dan membuat otot jantung berkontraksi. Di dalam situasi yang tidak terkontrol, kalsium bisa terus masuk ke jantung dan otot jantung tidak bisa rileks.

Lebih lanjut, Glatter menjelaskan jika seseorang sedang ketakutan dan adrenalin dalam jumlah banyak sampai ke jantungnya, maka akan mnyebabkan aritmia yang disebut ventricular fibrillation, kontraksi otot yang tidak terkoordinasi sehingga membuat jantung seperti bergetar dan bukan berdetak seperti seharusnya.

Keadaan ini berujung pada menurunnya tekanan darah, dan karena otak tidak mendapatkan cukup darah, maka yang terjadi selanjutnya adalah kehilangan kesadaran.

Editor: Edinayanti
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved