Unik, Warga Desa Lelea 'Deteksi' Keperawanan Lewat Rangkaian Bunga

Tak sekadar mitos, itu akan terus dilestarikan lantaran memiliki banyak nilai dan makna untuk kehidupan masyarakat, khususnya generasi kaum muda-mudi

Unik, Warga Desa Lelea 'Deteksi' Keperawanan Lewat Rangkaian Bunga
kompas.com
Kepala Desa, istri perangkat desa, sesepuh, pengantin gadis, dan perjaka ini, menggelar kirab Ngarot, dengan mengitari Desa Lelea, Kecamatan Lelea, Kabupaten Indramayu, Rabu (25/11/2015). 

BANJARMASINPOST.CO.ID - “Kalau anak perawan itu tidak gadis lagi, maka rangkaian bunganya akan layu,” begitu kata Raidi Bin Papung, Kepala Desa Lelea, Kecamatan Lelea, Kabupaten Indramayu, Jawa Barat, di tengah persiapan tradisi Ngarot, Rabu (25/11/2015).

Deretan kata itu adalah mitos leluhur yang sampai hari ini masih dipertahankan. Tak sekadar mitos, kalimat itu akan terus dilestarikan lantaran memiliki banyak nilai dan makna untuk kehidupan masyarakat, khususnya generasi kaum muda-mudi.

Raidi menyebut, mitos tersebut berfungsi sebagai pencegah agar generasi penerus bangsa, khususnya keturunan Desa Lelea, senantiasa mempertahankan budi pekerti, termasuk kesucian dan kebersihan.

“(Mitos) itu bagus sebagai rem, agar anak-anak jangan berbuat yang tidak-tidak. Itu nilai positif, dan mencegah anak untuk tidak berbuat macam-macam,” katanya sebelum menggelar upacara.

Dalam tradisi Ngarot, para gadis desa sejak pagi didandani kedua orangtua maupun tetangganya. Mereka menggunakan sejumlah bunga yang dirangkai menjadi mahkota.

Beberapa bunga yang digunakan, antara lain kenanga, melati, mawar, sunduk, dan bunga pandan.

“Selain wangi, seluruh bunga mengandung makna kesucian dan kebersihan,” kata pria yang sudah menjabat sebagai kepala desa selama empat tahun itu.

Selain mahkota bunga, para gadis ini juga dihias busana khusus, yakni kebaya, selendang, kain, perhiasan kalung, gelang, dan juga cincin. Sang perjaka juga menggunakan seragam khas, yakni sepasang pakaian komboran berwarna hitam, lengkap dengan iket kepala lembaran.

Tak lama berbincang, Raidi bergegas melanjutkan persiapan upacara dengan mengikuti aba-aba yang dibacakan Suparno (59), seorang Pamong Budaya Kecamatan Lelea, dari Dinas Pemuda, Olahraga, Kebudayaan, dan Pariwisata (Disporabudpar) Kabupaten Indramayu.

Dengan pengeras suara, Suparno menyebut sederet istilah yang menjadi urutan barisan dalam kirab Ngarot. Barisan pertama diisi oleh Kuwu dan Kuwu Biang (istri kuwu), diikuti Ewena Pamong (istri-istri pamong atau perangkats desa), Cuwene Ngarot (pengantin Ngarot wanita), Jidur (kesenian tradisional berupa jidur, terompet, gitar, krecek, dan lainnya), Pamong Laki (perangkat desa lelaki), Bujang Ngarot (pengantin pria ngarot), Reog (kesenian reog), Lembaga Desa (LPM/ BPD/ dan lainnya), dan diakhiri kesenian genjring.

Halaman
12
Editor: Ernawati
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved