Ekonomi dan Keuangan

Rasio Likuiditas Bank Syariah Melonggar

Tak cuma perbankan konvensional, likuiditas perbankan syariah pun melonggar. Mengutip data Otoritas Jasa Keuangan (OJK) per Juli 2016

Rasio Likuiditas Bank Syariah Melonggar
kontan
Bank Syariah Mandiri 

BANJARMASINPOST.CO.ID, JAKARTA - Ibarat dua sisi, permintaan kredit yang masih seret membawa keuntungan dalam bentuk likuiditas yang melimpah bagi perbankan. Alhasil, pertumbuhan dana pihak ketiga (DPK) ini turut melonggarkan rasio likuiditas perbankan.

Tak cuma perbankan konvensional, likuiditas perbankan syariah pun melonggar. Mengutip data Otoritas Jasa Keuangan (OJK) per Juli 2016, DPK perbankan syariah meningkat 12,54% secara tahunan (year on year/yoy) menjadi Rp 243 triliun dari Rp 216 triliun di Juli 2015.

Pada periode yang sama, penyaluran pembiayaan tumbuh tipis 7,47% dari Rp 204,8 triliun menjadi Rp 220,1 triliun pada Juli 2016.

Alhasil, rasio likuiditas perbankan syariah atawa financing to deposit ratio (FDR) membaik ke level 90,57% per Juli 2016. Beberapa tahun belakangan, rasio likuiditas perbankan syariah selalu berada di atas level 90%.

Direktur Wholesale Banking PT Bank Syariah Mandiri (BSM) Kusman Yandi menuturkan, pihaknya mencatatkan pertumbuhan DPK sebesar 9,8% menjadi Rp 65,13 triliun per Agustus 2016.

Sementara dari segi pembiayaan, bank syariah dengan aset terbesar ini tumbuh lebih rendah atau sebesar 6,43% menjadi menjadi Rp 52,77 triliun dari Rp 49,58 triliun secara tahunan.

“Pembiayaan segmen mikro, konsumer dan komersial tumbuh cukup baik tapi segmen corporate banking masih negatif growth,” kata Kusman kepada KONTAN, Senin (10/10).

Dus, rasio likuiditas BSM membaik menjadi sebesar 80,81% per Agustus 2016. Angka ini lebih rendah ketimbang FDR Agustus 2015 yang bertengger di level 83,35%. Kusman mengatakan, pihaknya mempertahankan rasio likuiditas di kisaran 80% hingga akhir tahun nanti.

Sebab, BSM bakal selektif menyalurkan pembiayaan di tengah kondisi ekonomi yang melambat. Sedikit berbeda, pertumbuhan DPK dan pembiayaan PT Bank Syariah Bukopin (BSB) tetap tinggi di kuartal III lalu.

Direktur Bisnis BSB Aris Wahyudi BSB mengatakan, pertumbuhan DPK sebesar 25,1% menjadi Rp 5,43 triliun per September 2016. Pada periode sama, pembiayaan BSB meningkat 24% menjadi Rp 4,77 triliun. Dus, rasio likuiditas BSB sebesar 87,84% per akhir September 2016.

Aris menyatakan, pihaknya tetap melakukan ekspansi pembiayaan, khususnya di segmen yang dinilai kebal krisis ekonomi. BSB membidik pembiayaan sektor pendidikan, kesehatan, dan pembiayaan rumah.

“Sektor perdagangan juga, tetapi selektif sesuai daya beli masyarakat,” imbuh Aris.

Contoh lain yang mengalami perbaikan FDR yakni PT BNI Syariah. Per Agustus 2015 silam, rasio likuiditas BNI Syariah sebesar 91,37%. Rasio likuiditas BNI Syariah menurun drastis ke level 84,14% pada Agustus 2016.

Hingga Agustus 2016, pembiayaan BNI Syariah naik 12,4% menjadi Rp 18,94 triliun. Sedangkan DPK tumbuh 22,07% menjadi Rp 22,51 triliun pada periode sama.

Editor: Didik Trio
Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved