Bisnis Tekno

Telkom Tetap Mendominasi Pasar, Penurunan Tarif Interkoneksi Ditunda

Berdasarkan surat Kementerian Komunikasi dan Informatika Nomor S-1668/M.KOMINFO/PI.02.04/11/2016 pembahasan tarif interkoneksi ditunda

Telkom Tetap Mendominasi Pasar, Penurunan Tarif Interkoneksi Ditunda
Antaranews

BANJARMASINPOST.CO.ID, JAKARTA - Kementerian Komunikasi dan Informatika kembali menunda rencana penurunan tarif interkoneksi rata-rata sebesar 26%. Langkah ini demi mencari biaya interkoneksi yang dianggap adil bagi semua pihak.

Berdasarkan surat Kementerian Komunikasi dan Informatika Nomor S-1668/M.KOMINFO/PI.02.04/11/2016 tertanggal 2 November 2016, pembahasan tarif interkoneksi ditunda hingga tiga bulan ke depan, terhitung mulai 2 November 2016 lalu.

Analis BCA Sekuritas Aditya Eka Prakasa menilai, jika tarif baru interkoneksi terwujud, PT Indosat Ooredoo Tbk (ISAT) dan PT XL Axiata Tbk (EXCL) berpotensi mendapatkan keuntungan. Sebab, kedua emiten ini belum banyak menciptakan pasar di luar Jawa.

Berbeda dengan PT Telkomsel, anak usaha PT Telekomunikasi Indonesia Tbk (TLKM), yang sudah menguasai pangsa 85%.

Meski demikian, menurut Aditya, bila kelak tarif baru interkoneksi ditetapkan, dampak ke TLKM justru tidak terlalu besar. Pasalnya, pendapatan bisnis interkoneksi mereka kian menurun sejak beberapa tahun terakhir.

“Kami memproyeksikan, ke depan, pendapatan dan cost untuk interkoneksi terus turun karena pelanggan cenderung beralih ke free call dan chatting,” kata Aditya.

Aditya mencatat, pendapatan interkoneksi secara bertahap turun diikuti biaya interkoneksi yang lebih rendah setiap tahun. Pada 2013, TLKM meraih pendapatan interkoneksi Rp 4,84 triliun.

Di 2017, dia memprediksikan, pendapatan tersebut menyusut jadi Rp 4,05 triliun. Adapun pendapatan EXCL dari interkoneksi yang pada 2013 senilai Rp 3,03 triliun, diperkirakan turun menjadi Rp 2,02 triliun di 2017. Sedangkan ISAT yang meraup Rp 2,43 dari interkoneksi pada 2013 ditaksir hanya akan meraup penghasilan sebesar Rp 1,50 triliun di 2017.

"Kami melihat hal ini sebagai ancaman jangka pendek untuk TLKM. Sebab, berbagi jaringan pada kenyataannya tidak begitu mudah diterapkan,” ungkap Aditya.

Bisnis data

Halaman
12
Editor: Didik Trio
Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved