Importir Patuh dan yang Tidak Bayar Pajak Akan Dipisahkan, Ini Tujuannya

Menteri Keuangan Sri Mulyani bakal memisahkan pelaku importir yang patuh membayar pajak dan yang tidak patuh, untuk menciptakan keadilan bagi WP

Importir Patuh dan yang Tidak Bayar Pajak Akan Dipisahkan, Ini Tujuannya
KOMPAS IMAGES
Sri Mulyani 

BANJARMASINPOST.CO.ID, JAKARTA - Menteri Keuangan Sri Mulyani bakal memisahkan pelaku importir yang patuh membayar pajak dan yang tidak patuh, untuk menciptakan keadilan bagi wajib pajak.

Pengkatagorian tersebut merupakan bagian dari reformasi perpajakan yang dilakukan Direktorat Jenderal Bea Cukai (DJBC) dan Direktorat Jenderal Pajak (DJP)‎, guna meningkatkan penerimaan perpajakan pada tahun ini dan ke depannya.

"‎Nanti kita akan memisahkan pelaku yang baik dan kurang baik, sehingga jangan sampai pelaku yang baik itu dirugikan oleh pelaku tidak baik," ujar Sri Mulyani, Jakarta, Senin (3/4/2017).

Menurut Sri Mulyani, pemisahan tersebut juga untuk menciptakan keadilan, dimana nantinya wajib pajak yang sudah patuh akan mendapat‎kan pelayanan maksimal dan kepastian perpajakan.

Staf Ahli Wakil Presiden, Sofjan Wanandi menuturkan, kalangan dunia usaha menyambut baik reformasi perpajakan, terlebih adanya kerjasama antara DJBC dan DJP dalam menentukan kebijakan.

"Di Direktorat Jenderal Bea Cukai saya melihat servis yang lebih baik dan dia bisa ambil tindakan untuk perusahaan yang tidak baik," ucap Sofyan di tempat yang sama. (*)

Editor: Elpianur Achmad
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved