Konflik Marawi

Pasukan Filipina Ketakutan Hadapi Penembak Jitu ISIS, Jalan Terakhir Bombardir Kota Marawi

Mmasalah yang dihadapi di darat itu menjadi alasan bagi Manila menggunakan serangan udara, sekalipun resiko kerusakan yang ditimbulkan di Marawi

AFP PHOTO
Asap mengepul dari rumah-rumah setelah pemboman lewat udara oleh Angkatan Udara Filipina di Kota Marawi, Filipina, Jumat (2/6/2017). Pertempuran berdarah terjadi antara militer Filipina dengan pasukan Maute di Marawi dalam upaya menangkap pemimpin kelompok Abu Sayyaf, Isnilon Hapilon. 

BANJARMASINPOST.CO.ID, MARAWAI – Pasukan Filipina yang berperang melawan milisi Maute, sayap kelompok teror Negara Islam di Irak dan Suriah ( ISIS), di Marawi, kecut menghadapi para penembak jitu ISIS yang bertebaran di gedung-gedung bertingkat.

Juru bicara militer Filipina, Letnan Kolonel Jo-ar Herrera, Sabtu (8/7/2017), mengatakan, masalah yang dihadapi di darat itu menjadi alasan bagi Manila menggunakan serangan udara, sekalipun resiko kerusakan yang ditimbulkan di Marawi sangat besar.

"Jika kami tidak menggunakan serangan udara, kami akan menghadapi lebih banyak korban dari kalangan pasukan kami," katanya kepada wartawan di Marawi, kota yang dikuasai ratusan militan sejak 23 Mei 2017, demikian kantor berita Perancis, AFP, melaporkan.

Sekalipun sudah lebih dari sebulan Manila mengerahkan ratusan tentara bertempur, militan yang mengibarkan bendera hitam ISIS tersebut masih kuat bercokol di berbagai sudut kota.

Militer telah menggunakan jet, pesawat, dan helikopter tempur, dipersenjatai dengan bom dan roket, untuk menyerang daerah di mana kelompok militan tersebut bersembunyi.

"Kami telah mengidentifikasi posisi pertahanan utama, kemudian melakukan serangan udara, namun mereka masih menempati bangunan bertingkat tinggi,” kata Herrera.

"Salah satu alasan kami menggunakan aset-aset udara, adalah inilah cara yang kami butuhkan untuk melumpuhkan posisi para penembak jitu," juru bicara militer regional itu.

"Mereka menempati bangunan bertingkat tinggi sehingga kami harus lebih tinggi dari mereka, jadi kami menggunakan serangan udara."

Ada ratusan militan melakukan serangan membabi-buta pada masa awal pengepungan di sebagian kota Marawi, 23 Mei.

Fakta Maute di Marawi, Militan Pro-ISIS Paling Terlatih di Filipina

Halaman
12
Editor: Didik Trio
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved