Berita Nasional

Alasan Luhut Moratorium Penerimaan Sopir Baru Taksi Online, Ternyata karena Ini

Luhut menyatakan moratorium ini akan melihat permintaan masyarakat yang menggunakan taksi online, agar tidak terjadi kasus kekurangan sopir.

Alasan Luhut Moratorium Penerimaan Sopir Baru Taksi Online, Ternyata karena Ini
Fabian Januarius Kuwado
Menkopolhukam Luhut Binsar Panjaitan usai dipanggil Presiden Jokowi di Istana, Senin (25/4/2016). 

BANJARMASINPOST, JAKARTA - Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Pandjaitan menjelaskan keputusan untuk menghentikan sementara perekrutan sopir taksi online untuk menjaga penghasilan para sopir.

"Iya pendaftaran kita minta dibatasi karena jumlah berlebihan nanti akan menimbulkan masalah," ungkap Luhut saat ditemui di Kantor Kemenko Maritim, Senin (12/3/2018).

Sehingga dengan adanya penghasilan yang stabil para sopir taksi online dapat membayar cicilan mobil mereka.

Saat ini menurut Luhut, 70 persen sopir taksi online berstatus mencicil kendaraan mereka.

Baca: Ada Apa Pemerintah Kok Minta Grab, Go-jek, dan Uber Berhenti Rekrut Driver Online, Ini Alasannya

"Karena 70 persen dari hasil studinya itu kendaraan-kendaraan itu dibeli pakai kredit. Nah kalau nanti jumlah penumpang dengan jumlah kendaraan tidak seimbang nanti dia nggak bisa bayar (cicilan)," ungkap Luhut.

Luhut pun masih belum bisa memastikan sampai kapan moratorium tersebut berlangsung. Namun Luhut menyatakan moratorium ini akan melihat permintaan masyarakat yang menggunakan taksi online, agar tidak terjadi kasus kekurangan sopir.

"Ya kita gak tahu sampai nanti berapa lama. 70 persen nanti orang yang mobil misalnya ga bisa bayar gimana. Nanti jadi masalah. Karena kalau nanti makin banyak supply kurang demand kan repot," pungkas Luhut.

Baca: Bek Timnas Indonesia Hansamu Yama Retak Tulang Rusuk ke 9 : Begini Kondisi Terbarunya

Di kesempatan yang sama Dirjen Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan mengatakan kebijakan tersebut sudah disampaikan kepada pihak aplikasi dan para penyedia jasa siap menerapkan aturan tersebut.

"Sudah saya paparkan ke aplikasi online.  Sambutannya positif. Tapi ya mau suka gak suka, mau gak mau yang namanya aturan harus dipatuhi," pungkas Budi Setiyadi. (*)

Berita ini telah ditayangkan di BolaSport.com berjudul: Penerimaan Sopir Baru Taksi Online Ditutup Sementara, Luhut Khawatir Mereka Tak Bisa Bayar Cicilan

Editor: Elpianur Achmad
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved